Thursday, June 23, 2011

Cognition and Cognitive Development


Kognisi mengacu pada setiap proses dimana individu memperoleh dan memanfaatkan pengetahuan. Kognisi meliputi proses seperti berpikir, penalaran, labelling, analisis, kategorisasi, dan perencanaan.


A.           ISU TEORITIS
Deskripsi dan Identifikasi hubungan antara budaya dan kognisi telah dilakukan sejak akhir 1800. Banyak penelitian yang telah dilakukan oleh beberapa ahli seperti Berry dan Dasen (1974), Segall, Berry dan Dasen dan Poortinga (1990), dan Altarriba (1993). Orang dalam konteks budaya yang berbeda mengembangkan pola keterampilan yang berbeda dan belajar cara-cara yang berbeda dalam memecahkan masalah. Ada indikasi jelas bahwa budaya yang berbeda-beda bukan hanya melekat pada keterampilan tertentu, tetapi juga dalam proses dan keterampilan kognitif tertentu (Cole, 1988 , 1992; Irvine & Berry, 1988).

Kontroversi Nature dan Nurture
Kontroversi nature dan nurture berasal dari perbedaan antara filsafat nativisme dan filsafat empirisme. Nativisme mempercayai bahwa pada kemampuan otak manusia sejak lahir telah dipersiapkan untuk tugas-tugas kognitif. Empirisme mempercayai bahwa kemampuan kognisi merupakan hasil dari pengalaman..
Yang paling sering digunakan dalam penelitian lintas-budaya pada kognisi adalah pendekatan fungsional, yang menekankan aspek adaptif interaksi seseorang dengan lingkungan. Pendekatan ini telah digunakan untuk menjelaskan berbagai fenomena persepsi dan kognitif (Berry, 1976; Berry, van de Koppel, Senechal, Anhis, Bahuchet, Cavalli-Sforza, & Witkin, 1986; Mishra, Sinha, & Berry, 1996).  Kontroversi nature dan nurture dalam perkembangan kognitif sebagian ditangkap dalam teori Jean Piaget . Menurut  teori Jean Piaget seorang anak, dalam perkembangannya, melewati empat tahap berurutan (sen­sorimotor, preoperational, concrete  operational, and formal operational). Setiap tahap ditandai dengan struktur kognitif tertentu yang menggabungkan struktur sebelumnya. Perubahan dalam karakteristik struktur kognitif setiap tahap dianggap invariant dan universal, dan merupakan pengaruh lingkungan (Piaget, 1974), dan transmisi sosiokultural(Piaget, 1972) yang mungkin mengubah tingkat perkembangan psikologis pada setiap tahap. Teori ini menunjukkan bahwa nativist dan empiris terlihat saling melengkapi satu sama lain.

Masalah empiris
Sejumlah masalah empiris yang berkaitan dengan kognisi telah banyak muncul dalam literatur lintas-budaya dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini berkaitan dengan: (a) validitas kesimpulan proses kognitif seseorang, (b) validitas hubungan antara kognitif dan variabel budaya, dan (c) validitas generalisasi tentang kehidupan kognitif masyarakat yang dilakukan dalam kegiatan mereka sehari-hari.
 














B.            EMPAT KONSEPTUALISASI
Secara historis, ada empat teori yang digunakan untuk memahami hubungan antara budaya dan kognisi (Berry, Poortinga, Segall, & Dasen, 1992). Pendekatan-pendekatan ini meliputi general intellegence, epistemologi genetik, kemampuan khusus, dan gaya kognitif. Perbedaan antara pendekatan ini dibuat berdasarkan tiga isu utama: konseptualisasi konteks ekologis dan budaya, pola atau organisasi dalam pertunjukan kognitif, dan hubungan antara kedua melalui berbagai proses kognitif

a)             General intelligence
Teori General intelligence didasarkan pada gagasan tentang kompetensi kognitif, yang disebut "kemampuan umum" yang dibuktikan oleh korelasi positif antara beberapa kemampuan kognitif seperti verbal, spasial, numerik, dan sebagainya. Ekologi dan budaya (seperti ekonomi, pengalaman budaya dan pendidikan) dianggap membentuk sebuah kelompok. Seorang individu yang diperkaya dengan pengalaman sosial budaya cenderung memiliki kesempatan yang lebih besar untuk mengembangkan central processor, dan menunjukkan kecerdasan yang lebih besar. Banyak teori intelijen melibatkan gagasan "g" (Carroll, 1983; Sternberg, 1985).
Dalam studi lintas-budaya, adanya faktor khusus (misalnya penalaran, verbal, matematika, dan konseptual) selain "g" telah ditunjukkan (Burg & Belmont, 1990; Vernon, 1969). Perbedaan antara "Intelligence A" (genetik), " Intelligence B" (potensi yang dikembangkan melalui interaksi dengan lingkungan budaya), dan "Intelijen C" (kinerja pada tes tertentu) sama pentingnya (Vernon, 1969). Faktor-faktor seperti bahasa dan motivasi memberikan kontribusi terhadap kinerja seorang individu pada tes (Sternberg, 1994).



b)     Genetik Epistemologi
Studi-studi lintas budaya yang menggunakan operasional konkret umumnya terfokus pada pengembangan konservasi, logika dasar, dan berpikir spasial. Meskipun menghadapi masalah metodologis yang serius, para peneliti telah melakukan kategorisasi tahap Piaget dalam masyarakat dan budaya (Shayer, Demetriou, & Pervez, 1988). Namun, beberapa studi telah mengungkapkan adanya tahap tambahan dalam urutan yang dijelaskan oleh Piaget. Saxe (1981,1982) mempelajari pengembangan konsep angka antara Oksapmin Papua New Guinea yang menggunakan sistem angka yang menggunakan nama-nama bagian tubuh. Sementara anak-anak Oksapmin mengikuti tahap dijelaskan oleh Piaget dalam pengembangan konsep angka, tahap tambahan tampaknya terkait dengan fitur khusus dari sistem jumlah mereka, yang menimbulkan kesulitan dalam membedakan antara nilai-nilai kardinal dari dua bagian tubuh simetris.
Perbedaan budaya juga berhubungan dengan usia di mana berbagai tahap telah tercapai. Beberapa bukti menunjukkan bahwa beberapa orang di beberapa kebudayaan sekaligus mungkin kurang operasional konkret, yang ditunjukkan dengan kurva perkembangan asimtotik. Dasen (1982) telah menunjukkan bahwa ini adalah kinerja, bukan fenomena, kompetensi, karena cenderung menghilang dengan sesi pelatihan singkat yang diberikan kepada anak-anak. penulis lain berpendapat bahwa perbedaan budaya dalam perkembangan operasional konkret mungkin tidak lebih dari sebuah fenomena kinerja, atau artefak metodologis (Irvine, 1983; Nyiti, 1982).
The "ortodoks" tradisi Piaget telah dikritik karena menempatkan orang dewasa yang berfungsi penuh terhadap status "anak " (Cole & Scribner, 1977). Dasen, Berry, dan Witkin (1979) berpendapat bahwa perbedaan budaya bisa ditafsirkan hanya sebagai perbedaan, tanpa melampirkan beberapa pertimbangan nilai, jika suatu kerangka ecocultural diadopsi. Cepat akuisisi penalaran spasial dalam berburu nomaden dan masyarakat berkumpul, dan penalaran kuantitatif dalam masyarakat pertanian menetap (Dasen, 1975) mengungkapkan nilai adaptif konsep-konsep ini untuk masing-masing masyarakat. Dasen (1984) telah memeriksa konteks budaya pemikiran operasional konkret. Sebuah hubungan negatif antara pembangunan operasional spasial dan bakat lokal dihargai antara Baoul dari CdTe d'lvoire dalam hal arti kecerdasan yang dimiliki oleh orang tua telah didokumentasikan (Dasen, 1988; Dasen et al, 1985.). Penelitian lebih lanjut dengan sampel yang bervariasi dalam tekanan ecocultural operasi pada anak diperlukan. Namun, bukti yang dikumpulkan sejauh ini menunjukkan bahwa perkembangan kognitif adalah tidak benar-benar budaya, tidak sepenuhnya seragam di mana-mana.
Studi-studi lintas budaya menggunakan tugas-tugas operasional formal telah mengungkapkan bahwa sekolah tingkat menengah adalah kondisi yang diperlukan untuk sukses pada tugas-tugas ini (Dasen & Heron, 1981; Shea, 1985). Dalam studi dengan sekolah tinggi dan mahasiswa di Australia, dan dengan siswa Melayu, India, dan Cina di Malaysia, Keats (1985) menemukan bukti berpikir operasional formal untuk beberapa mata pelajaran di semua kelompok, tetapi tidak untuk semua mata pelajaran dalam grup manapun. peningkatan kinerja yang cukup itu terungkap setelah sesi pelatihan proporsionalitas, menunjukkan bahwa perbedaan antara kelompok-kelompok sebagian besar pada tingkat kinerja.
Dalam penelitian dengan subyek unschooled, kesulitan telah ditemukan, mungkin karena perbedaan gaya dalam berpikir. Penelitian dengan murid sekolah menengah pedesaan dan perkotaan dan dengan orang dewasa buta huruf di Cote d'voire l (Taps, 1994) menggunakan beberapa tugas Piaget operasi formal menunjukkan pendekatan holistik dalam mata pelajaran nonschooled, yang berada dalam harmoni dengan pengalaman sehari-hari mereka dengan masalah yang sama. Tekan £ telah diturunkan bukti untuk dua gaya berpikir yang berbeda antara remaja yang sesuai dengan dua cara menetapkan makna pada dunia alam. Salah satunya adalah analitik "eksperimental" gaya, yang sesuai dengan logika "formal" yang digunakan untuk menetapkan hukum kausal. "pengalaman" Lain adalah gaya, yang bekerja melalui representasi simbolis, dan sesuai dengan logika "pragmatis" (tindakan-oriented) yang digunakan untuk mencari hasil akhir. Taps berpendapat bahwa gaya kedua sesuai dengan filsafat Bantu, dan diproduksi oleh pendidikan informal.
Temuan ini mengingatkan kita untuk tidak menggunakan situasi budaya yang tidak sesuai dengan subyek nonschooled untuk studi pemikiran operasional formal. (1981) karya Saxe dengan pulau Ponam di Papua New Guinea menyajikan contoh yang baik untuk mengembangkan tugas budaya yang sesuai. Penduduk pulau Ponam menggunakan sistem penamaan anak di mana anak perempuan diberi nama menurut urutan kelahiran mereka dalam hubungannya dengan saudara perempuan mereka. Aturan yang sama diikuti dalam penamaan anak, tetapi menggunakan nama seri lain. Saxe mengembangkan tugas berpikir operasional formal dengan menggunakan aturan akrab atribusi nama ke anak laki-laki dan perempuan. Subjek diminta untuk membangun keluarga hipotesis sesuai dengan aturan atribusi nama.
Ditemukan bahwa subjek mampu menyelesaikan pertanyaan yang berkaitan dengan setiap jenis kelamin di sekitar tiga belas tahun. Di sisi lain, pertanyaan yang melibatkan kedua jenis kelamin (yang terkandung bentuk penalaran combinatory) tidak diselesaikan sampai sekitar sembilan belas tahun. Penemuan menyarankan bahwa subjek memiliki kemampuan untuk melaksanakan pemikiran operasional formal, meskipun indikator yang relative  longgar bila dilihat dari segi kriteria ketat Piaget pemikiran formal. Shea (1985) berpendapat bahwa ini seharusnya tidak diartikan bahwa masyarakat tertentu <tidak mampu penalaran formal. Kemungkinan bahwa penalaran ilmiah tidak terutama jika dinilai dalam semua budaya. Oleh karena itu, akan mungkin untuk menentukan tahap akhir pembangunan hanya dengan memahami sistem nilai kognitif masyarakat, dan kemudian menilai mana individu-individu dari masyarakat tertentu yang sebenarnya bergerak dalam proses pembangunan.
Telah ada upaya menuju kebangkitan teori Piaget dengan mengintegrasikan aspek struktural dan kontekstual. “teori neo-Piaget" mencari akuntansi invariants struktural untuk perubahan pembangunan, dengan penekanan pada kebutuhan untuk mengambil variabel situasional ke rekening. Ini diwakili, khususnya, dalam karya-karya Pascual-Leone (1988), Kasus (1985), Fischer (1980) dan Demetriou, Efklides, dan Platsidou (1993). Semua teori ini memiliki kesamaan peningkatan yang stabil dalam kapasitas pengolahan dengan usia. Dasen dan de Ribaupierre (1987) telah memeriksa banyak dari proposisi baru dalam hal potensi mereka untuk mengakomodasi perbedaan budaya dan individu. Mereka menemukan tidak satupun dari mereka untuk menjadi pemenang, dan berpendapat bahwa pengujian lintas-budaya proposisi mereka adalah tugas besar yang membutuhkan perhatian segera. Beberapa karya terbaru (Case & Okamoto, 1996) menunjukkan bahwa bentuk tertinggi pemikiran tergantung pada penguasaan sistem yang adalah ciptaan budaya, bukan pencapaian manusia universal.

c)      Keterampilan Khusus
Para pendukung pendekatan ini (Cole, Gay, Glick, & Sharp, 1971) mengkritik pendekatan alternatif yang mencoba mengkaitkan kinerja kognitif ke prosesor umum atau pusat. Mereka meletakkan penekanan pada studi hubungan antara fitur tertentu dari konteks eko-budaya (misalnya, sebuah pengalaman atau peran) dan kinerja kognitif tertentu (misalnya, pada tugas klasifikasi). Dengan asumsi bahwa proses kognitif bersifat universal, mereka memegang pandangan bahwa "... perbedaan budaya dalam kognisi lebih berada dalam situasi di mana proses kognitif tertentu diterapkan pada proses dalam satu kelompok budaya " ( Cole et al, 1971., hal 233).
Pada intinya, pendekatan yang menekankan fitur eko-budaya kelompok dan hubungan mereka dengan kinerja kognitif, tetapi menolak keberadaan prosesor pusat untuk memediasi pengaruh budaya pada kognisi (Laboratorium Perbandingan Manusia Kognisi, LCHC, 1982,1983). Pendekatan ini juga tampaknya tidak peduli dengan keluar pola dalam keterampilan kognitif serta sifat organisasi keterampilan dalam konteks budaya yang berbeda (Berry, 1983). Seperti pengejaran yang mengakibatkan masalah yang serius generalisasi. Sebagai Jahoda (1980) berpendapat, itu merupakan "eksplorasi ... tak berujung potongan cukup spesifik perilaku ... kurang global konstruk teoritis" (hal. 126).
Dukungan untuk posisi teoritis telah diklaim di review banyak karya peneliti lain yang berhubungan dengan proses congitive (LCHC, 1982,1983). Studi Cole et al. (1971) dengan petani Kpelle pada estimasi jumlah beras, dengan Harga-Williams, Gordon, dan Ramirez (1969) pada konservasi massa di kalangan anak-anak tembikar Meksiko, oleh Serpell (1979) pada pola reproduksi antara Zam-bian dan anak-anak Skotlandia, dan dengan Jahoda (1983) pada pemahaman akan "keuntungan" di antara Skotlandia dan anak-anak Zimbabwe, memberikan contoh yang baik dari penelitian yang cenderung mendukung kekhususan proses kognitif.
Bukti serupa dilaporkan dalam studi pengaruh keaksaraan terhadap kinerja kognitif antara orang-orang Vai (Scribner & Cole, 1981). Sebuah tugas mengukur berbagai fungsi kognitif diberikan kepada individu Vai unschooled. Temuan menunjukkan bahwa huruf tidak mengubah kognisi individu secara umum. Sebaliknya, hanya beberapa pertunjukan tes khusus (komunikasi deskriptif dan penilaian tata bahasa) terkait dengan akuisisi script Vai. Disimpulkan bahwa "membuat ... beberapa perbedaan untuk beberapa keahlian di beberapa konteks" (Scribner & Cole, 1981, hal 234). Ini efek terbatasnya melek huruf ditafsirkan dalam hal "terbatas" digunakan di antara anggota masyarakat.
Berry dan Bennett (1991) direplikasi penelitian ini antara Cree Utara Ontario dimana keaksaraan dalam naskah suku kata secara luas digunakan untuk banyak tujuan, tetapi sebagian dibatasi bahwa hal itu tidak terkait dengan semua aspek kehidupan budaya mereka. Mereka menemukan bukti untuk peningkatan kognitif umum kinerja pada Matriks Raven's Progressive, tapi ada beberapa bukti pengaruh keaksaraan suku kata pada tugas spasial, yang melibatkan operasi kognitif yang penting untuk penggunaan script ini. Meskipun tidak ada bukti untuk setiap perubahan umum dalam cara 'orang berpikir karena keaksaraan, studi itu menunjukkan intercorrelations positif antara semua nilai tes, menyarankan pola tertentu dalam data.
Pola kinerja telah dilaporkan dalam studi lain juga di mana pengaruh pengalaman budaya tertentu (misalnya, tenun) pada reproduksi pola melalui berbagai media (misalnya, pensil-kertas, pasir, kawat, dan posisi tangan) telah diperiksa (Mishra & Tripathi, 1996). Demikian pula pengalaman budaya, terjadi sebagai elemen diskrit atau situasi, yang ditemukan terjalin (Mishra & Tripathi, 1994) dan rumit tertanam dalam konteks pembelajaran individu (Berry, 1983). Para pendukung teori keterampilan khusus telah menyadari beberapa kesulitan dengan pendekatan ini. Masalah utama adalah.  kegagalan untuk memperhitungkan umum dalam perilaku manusia "(LCHC, 1983, hal 331), Mereka merasa bahwa" keterampilan dan pengetahuan yang diperoleh dalam satu pengaturan sering muncul dalam pengaturan lainnya berdasarkan kondisi yang tepat. Agar pendekatan pemrosesan terdistribusi untuk bekerja, itu harus menyediakan beberapa cara untuk mewakili fakta bahwa peristiwa individu membentuk dasar dari sistem pengetahuan berhubungan satu sama lain "(LCHC, 1983, hal 331) Baru-baru ini Cole. ( 1992) telah mengadopsi konsep dari mempertahankan "modularitas." Dia bahwa proses psikologis domain-spesifik, tapi menganggap domain yang berbeda sebagai modul yang rumit terkait dengan konteks budaya, dan input yang dimasukkan ke prosesor sentral yang beroperasi pada mereka. ini formulasi baru tampaknya cukup berguna, namun, ada kebutuhan untuk menguji proposisi baru dalam penelitian lintas-budaya Dengan beberapa data baru di tangan, kita dapat berharap bahwa akan ada pemulihan hubungan antara pendekatan keterampilan khusus dan orang-orang yang mencari. beberapa oiganization atau pola pada kedua sisi konteks dan kinerja hubungan budaya-kognisi.

d)     Gaya Kognitif
Gaya kognitif pertama kali dirumuskan oleh Ferguson (1956), yang berpendapat bahwa " faktor budaya yang menentukan apa yang harus dipelajari dan pada usia berapa, karena itu, lingkungan budaya yang berbeda mengarah pada pengembangan pola yang berbeda dari kemampuan "(hal. 156). Pendekatan gaya kognitif mencari keterkaitan (model) dalam kinerja kognitif dan berlaku kapasitas yang berbeda untuk mengembangkan model dalam lingkungan eko-budaya yang berbeda, sesuai dengan persyaratan yang dikenakan pada seorang individu.
Di antara berbagai gaya kognitif, gaya tergantung bidang-bidang independen (FD-FI) telah mendapat perhatian besar dalam penelitian lintas-budaya (Witkin & Goodenough, 1981). Studi-studi lintas budaya gaya FD-FI kognitif sebagian besar telah persued dalam kerangka ecocultural diusulkan oleh Berry (1976,1987). review komprehensif dari literatur yang relevan tersedia di Berry (1981,1991).
Isu-isu utama yang dibahas adalah konsistensi dalam skor pada tes penyadapan domain yang berbeda, jenis kelamin perbedaan dalam gaya FD-FI, stabilitas dalam gaya, dan peran tekanan ekologi dan pengaruh akulturatif.
Studi dengan anak-anak nomaden yang berburu, transisi, dan kelompok pertanian, budaya, suku dan lainnya di India (D. Sinha, 1979, 1980) telah mengungkapkan bahwa pemburu dan pengumpul secara psikologis relatif lebih dibedakan (lebih FI) dari agrikultur, dan bahwa dalam masyarakat yang berbeda, peran seks yang berbeda secara budaya diresepkan, yang menyebabkan hasil psikologis yang berbeda untuk pria dan wanita. Peran struktur sosial dan praktek petugas sosialisasi pada mereka telah diuji dengan anak-anak dari keluarga monogami, polyandrous, dan polygynandrous (D. Sinha & Bharat, 1985). pengalaman Keluarga (misalnya, keterlibatan ibu dan ayah), praktek disipliner digunakan dengan anak-anak dan dominasi ibu-bapak, yang menunjukkan beberapa variasi di seluruh tipe keluarga, tidak ditemukan cukup kuat untuk andal mempengaruhi tingkat diferensiasi psikologis anak. Hill ekologi didukung oleh praktek-praktek budaya tertentu dari kelompok Brahmana telah ditemukan untuk memperkuat proses diferensiasi di antara anak-anak Nepal (D. Sinha & Shrestha, 1992). Efek dari pengalaman sekolah, urbanisasi, dan industrialisasi pada gaya kognitif anak-anak budaya Santhal suku (India) juga telah ditemukan di arah diprediksi (G. Sinha, 1988).
Tes ekstensif teori baik Witkin dan model ecocultural telah dicoba di Afrika Tengah (Berry et al, 1986.). Pria dan wanita anak-anak dan orang dewasa dari Biaka (Pygmy pemburu dan pengumpul), yang Bangandu (terutama ahli ilmu, tetapi dengan beberapa berburu dan mengumpulkan), dan Gbanu (ahli ilmu penuh) kelompok budaya yang dipelajari dengan menggunakan delapan tes diferensiasi kognitif pada visual, auditori, dan taktual domain. Melihat, bercerita, dan duduk perilaku juga dinilai sebagai indikator diferensiasi dalam domain sosial. Sosialisasi dipelajari melalui wawancara orang tua dan tetangga, anak-peringkat, dan pengamatan interaksi orangtua-anak pada tugas yang dirancang khusus. Kontak-akulturasi (didefinisikan sebagai perubahan fitur budaya masyarakat akibat kontak dengan budaya lain, seperti bahasa lisan atau pakaian yang dikenakan) dan uji-akulturasi (derajat kemudahan tercermin dalam situasi tes, atau bahan menguji pemahaman) kelompok-kelompok juga dinilai .
Faktor analisis data uji kognitif secara luas didukung adanya gaya kognitif FD-FI. Bukti untuk sosialisasi diferensial untuk kemerdekaan dalam tiga kelompok juga berhubungan dengan prediksi umum model ecocultural. Namun, validitas prediktif sosialisasi untuk pengembangan gaya kognitif muncul keragu-raguan. Di sisi lain, ada bukti yang jelas untuk efek dari kedua akulturasi uji-terkait dan kontak pada hasil tes. perbedaan kelompok budaya dalam kinerja yang nyata, khususnya ketika efek covgpying akulturasi adalah partialled keluar.
Sebuah studi yang lebih baru telah dilakukan di India dengan Birhor (nomaden pemburu-pengumpul kelompok), Asur (terakhir pemukim mengejar ekonomi campuran perburuan-pengumpulan dan pertanian), dan Oraon (lama agrikultur) kelompok budaya suku di Negara dari Bihar (Mishra et al, 1996.). Dalam setiap kelompok, variasi diperoleh sehubungan dengan sejumlah langkah objektif dan subjektif dari kontak dan akulturasi uji. Penekanan Sosialisasi (tekanan terhadap kepatuhan atau pernyataan) dari kelompok dinilai melalui kombinasi observasi, wawancara, dan pengujian. Cerita-bergambar EFT (Sinha, 1978), Taktil EFT (Berry et al, 1986), dan Blok Desain digunakan sebagai ukuran gaya kognitif.
Pengaruh fitur ecocultural dan acculturational kelompok berada di arah diprediksi. Interaksi antara latar belakang ecocultural dan akulturasi mengungkapkan efek yang terakhir yang sebagian besar untuk kelompok Oraon dengan efek tidak ada atau diabaikan bagi kelompok-kelompok Birhor dan Asur. Sebuah "hipotesis ambang batas" digunakan untuk menjelaskan pengaruh budaya terikat akulturasi: akulturasi dapat mengubah karakteristik psikologis dari kelompok hanya ketika telah membuat jalan ke dalam kehidupan rakyat melampaui titik ambang batas. Meskipun uji-akulturasi budaya tampaknya menjadi prediktor penting kinerja uji, ia tidak dapat menggantikan efek dari adaptasi ecocultural lama kelompok sebagai pemburu atau sebagai agrikultur. Temuan menunjukkan bahwa orang tua atau anak-dilaporkan penekanan sosialisasi adalah prediktor lemah gaya kognitif anak-anak, sedangkan variabel seperti orang tua membantu dan umpan balik andal bisa memprediksi gaya kognitif anak-anak dalam arah yang diharapkan.
Studi-studi ini menunjukkan bahwa studi lintas-budaya gaya kognitif telah mengikuti jalan umum dalam proses penelitian. Unpackaging dari "akulturasi / 'khususnya perbedaan antara" test "dan" kontak "akulturasi (Berry et al, 1986;. Mishra et al, 1996) adalah cukup berguna Namun, tampaknya ada sedikit bukti yang konsisten dalam budaya untuk dipostulasikan. peran sosialisasi dalam perkembangan gaya kognitif. Peran berlaku untuk sosialisasi dapat diklaim hanya ketika bukti pentingnya ditunjukkan di dan dalam budaya. Saat ini, hanya mantan tampaknya secara konsisten hadir untuk sosialisasi, sehingga kerangka teori baru terwujud.
Keanekaragaman raksasa dicontohkan dalam empat pendekatan teoretis utama tidak mengizinkan kita untuk menarik kesimpulan yang berkaitan dengan hubungan antara budaya dan kognisi. Dengan melihat hubungan ini melalui perspektif ecocultural dan mengadopsi sikap nonethnocentric, kita dapat menyimpulkan bahwa proses kognitif umumnya dimiliki oleh semua individu / bahwa kompetensi kognitif berkembang dengan cara yang berbeda sesuai dengan tuntutan ekologi seseorang dan budaya, dan yang berlaku kesimpulan tentang ini kompetensi dapat ditarik hanya dengan menempatkan penilaian dalam kehidupan budaya yang lebih luas dari individu atau kelompok.
 























C.           Pengaruh-pengaruh budaya terhadap proses-proses kognitif
With an understanding of the issues facing cross-cultural studies of cognition, and of the theoretical positions adopted to address them, we now turn to a discussion of recent studies related to certain cognitive processes to illustrate how and to what extent they are shaped by cultural factors.Dengan pemahaman terhadap masalah yang dihadapi studi lintas-budaya dari kognisi, dan posisi diadopsi teoritis untuk menangani masalah-masalah tersebut, kini giliran kita berdiskusi tentang studi terbaru yang berkaitan dengan proses kognitif untuk menggambarkan bagaimana dan seberapa jauh aspek-aspek kognitif dibentuk oleh faktor budaya.

1)             Categorization and Color Terms
Perception gives us such a diverse knowledge of the surrounding world that the division of various stimuli into categories becomes an essential cognitive activity to organize and retain them.Persepsi memberikan kita beragam pengetahuan dari dunia sekitar bahwa pembagian berbagai stimulus ke dalam kategori menjadi kegiatan kognitif yang penting untuk mengatur dan mempertahankan pengetahuan. People speaking different languages name objects in their natural environments in dissimilar ways. Orang-orang berbicara dengan bahasa yang berbeda terhadap nama obyek di lingkungan alami dengan cara yang berbeda. Such a terminological difference has often led to the assumption that people from different cultures would have differential cognitive partitioning of the environment. Seperti perbedaan terminologis sering menyebabkan asumsi bahwa orang dari budaya yang berbeda akan memiliki partisi kognitif yang berbeda tentang lingkungan.
For a long time, the "linguistic relativity hypothesis" (Whorf, 1956) was proposed to illustrate this relationship between culture and cognitiUntuk waktu yang lama, "hipotesis relativitas linguistik" (Whorf, 1956) diusulkan untuk menggambarkan hubungan antara budaya dan kognisi. Studies pertaining to color codability had demonstrated that people in different societies did not have the same array of color terms to partition the color spectrum. Studi yang berkaitan dengan codability warna telah menunjukkan bahwa orang-orang dalam masyarakat yang berbeda tidak memiliki susunan yang sama dari partisi warna terhadap spektrum warna. The hypothesis was radically challenged by Berlin and Kay (1969) who argued that the "focal color" terms were similar in all languages, though the number of basic color terms in a language varied enormously. Hipotesis secara radikal ditantang oleh Berlin dan Kay (1969) yang berpendapat bahwa "warna vocal" serupa dalam semua bahasa, meskipun jumlah warna dasar dalam bahasa sangat bervariasi. An evolutionary progression in color terms was noted; culturally "simpler" societies tended to have fewer basic color terms than culturally "complex" (eg, large scale, industrial) societies. Sebuah perkembangan evolusi dalam hal warna bahasa dipelajari; masyarakat dengan budaya yang "sederhana" cenderung memiliki warna dasar lebih sedikit dari budaya yang "kompleks" (misalnya, skala besar, industri) masyarakat. Thus, the partitioning of color spectrum reflected a cultural relativity that was constrained by societal complexity. Dengan demikian, partisi spektrum warna mencerminkan relativitas budaya yang dibatasi oleh kompleksitas masyarakat. Recent work has adopted both neural (Kay, Berlin, & Merrifield, 1991) and eco-cultural (Mac Laury, 1991) perspectivH Hasil temuan baru-baru ini telah mengadopsi keduanya antara neural (Kay, Berlin, & Merrifield, 1991) dan eco-cultural (Mac Laury, 1991) perspektif. A comprehensive discussion related to color naming is available in Russell, Deregowski, and Kinnear's chapter in this volume. Sebuah diskusi komprehensif yang terkait dengan penamaan warna tersedia dalam Russell, Deregowski, dkk pada bab Kinnear dalam buku ini.
There has been a renewed interest in the relationship between language and thought in studies of "cognitive linguistics" (Hill & Mannheim, 1992) in which linguistic differences across different language groups are viewed as manifesting conceptual differences. Telah ada kecenderungan baru dalam hubungan antara bahasa dan pemikiran dalam studi tentang "linguistik kognitif" (Hill & Mannheim, 1992) di mana perbedaan linguistik di kelompok bahasa yang berbeda dipandang sebagai mewujudkan perbedaan konseptual. Slobin's (t990, 1991) work reveals that children who speak different languages interpret pictures in different ways, suggesting that languages do have a "subjective orientation" (see chapter by Semin &Zweir in Volume 3). Slobin (1990, 1991) mengungkapkan bahwa anak-anak yang berbicara dengan bahasa yang berbeda menafsirkan gambar dengan cara yang berbeda pula, hal ini menunjukkan bahwa bahasa memiliki sebuah "orientasi subyektif" (lihat bab oleh Semin & Zweir di Volume 3).
 










2)             EthnobiologyEthnobiology
More compelling evidence about culturally shaped categorization can be obtained from recent research on ethnobiology in which folk classification systems of plants and animals are examined (Berlin, 1992).Bukti yang lebih lengkap tentang budaya yang berbentuk kategorisasi dapat diperoleh dari penelitian terbaru mengenai ethnobiology, seperti pengklasifikasian sistem tanaman dan hewan (Berlin, 1992). The central issue has been concerned with the categorical and nomenclatural distinctions that members of traditional societies make among species of plants and animals. Isu sentral yang berkaitan dengan tata nama perbedaan kategoris bahwa anggota masyarakat tradisional membuat antara spesies tanaman dan hewan. A commonsense approach would suggest that plants and animals, which are most important to a society in terms of its survival, are the most likely objects of discrimination and naming, whereas Berlin (t992) claims that the natural world impinges on all human beings in a common way, and that they all perceive it in highly similar ways. Pendekatan ini akan menunjukkan bahwa tanaman dan binatang, yang paling penting untuk masyarakat dalam hal kelangsungan hidupnya, merupakan obyek yang paling mungkin diskriminasi dan penamaan, sedangkan Berlin (1992) mengklaim bahwa alam mengenai semua manusia dalam cara yang umum, dan bahwa mereka semua merasakannya di serupa cara yang sama. For example, all societies distinguish trees from vines and insects from rodents. Misalnya, semua masyarakat membedakan pohon dari pinus dan serangga dari tikus. Such taxa (groupings of species) are distributed across certain mutually exclusive and hierarchically organized levels (kingdom, life form, intermediate, generic, specific, and varietal). taksnonomi tersebut (pengelompokan spesies) didistribusikan di seluruh hewan dan tanaman secara eksklusif dan hirarki terorganisir berdasarkan tingkatan (kingdom, phylum/division, class, order, family, genus, species and varietal.).
Where do cultural influences enter into the systems of classification and nomenclature?Di mana pengaruh budaya masuk ke sistem klasifikasi dan tata-nama? Berlin argues that they appear at the level of subgeneric taxa (ie, specifics and varietals), a major proportion of which is associated with domesticated. Berlin menyatakan bahwa budaya muncul pada tingkat taksa subgenik (subgeneric taxa) yaitu, spesifik dan bervariasi (species and varietal), proporsi utama yang diasosiasikan dengan spesies tanaman dan hewan. This evidence suggests that the increased importance of animals and plants in a society's subsistence will lead to subgeneric conceptual distinctions. Bukti ini menunjukkan bahwa pentingnya peningkatan hewan dan tumbuhan dalam masyarakat subsistem akan menyebabkan perbedaan konseptual subgenik.
Cross-cultural comparisons also suggest considerable variation in categories at the level of "life-form."Perbandingan lintas-budaya juga menunjukkan variasi yang cukup besar dalam kategori pada tingkat "bentuk kehidupan". The economic importance of plants and animal species has been reported to be the most Significant factor determining people's categorization. Pentingnya ekonomi tanaman dan spesies hewan telah dilaporkan menjadi faktor yang paling signifikan menentukan's kategorisasi orang. Differential knowledge of categories and nomenclature often found ass0ciated with factors like gender, age, and division of labor in studies has also been taken as an important evidence of cultural influence on classification (Berlin, 1992). Diferensial pengetahuan kategori dan tata-nama sering ditemukan dan diasosiasikan dengan faktor-faktor seperti jenis kelamin, usia, dan pembagian kerja beradasarkan studi juga telah diambil sebagai bukti penting dari pada klasifikasi pengaruh budaya (Berlin, 1992). For example, Aguaruna Jivaro men (of the Amazon Basin) compared to women exhibited. Sebagai contoh, Aguaruna Jivaro laki-laki (dari Amazon Basin) dibandingkan dengan wanita tentang tentang pengentahuannya terhadap burung pelatuk (woodpeckers) berdasarkan pengalaman mereka dalam perjalanan berburu. On the other hand, women were more accurate than men in recognizing and naming the species of manioc, perhaps due to their sole responsibility for its cultivation. Hasilnya, perempuan lebih akurat dari pada laki-laki dalam mengenali hewan tersebut, hal ini mungkin karena tanggung jawab perempuan terhadap budidaya.

3)             Prototyp33Prototypes
The foregoing discussion indicates how cognitive anthropologists have tried to conceptualize and study the influence of culture on the organization of concepts.Diskusi tersebut di atas menunjukkan bagaimana antropolog kognitif telah mencoba membuat konsep dan mempelajari pengaruh budaya terhadap organisasi konsep. Cognitive psychologists tend to adopt an approach that is largely based on "prototypicality analysis." Psikolog kognitif cenderung mengadopsi pendekatan yang sebagian besar didasarkan pada "analisis prototipikal (prototypicality analysis)." In this approach, people from different societies are asked to rate the goodness of an item as an example of a specific category term (eg, how good "rabbit" is as an example of the category "animal"). Dalam pendekatan ini, orang-orang dari berbagai masyarakat diminta untuk menilai suatu item sebagai contoh istilah kategori tertentu (misalnya, seberapa baik "kelinci" adalah sebagai contoh dari "kategori" hewan). Analyses of such prototypical judgments have provided evidence for both some culture-specific and some universal patterns in categorization systems. Analisis penilaian prototipikal tersebut telah memberikan bukti untuk kedua beberapa budaya-tertentu dan beberapa pola universal dalam sistem kategorisasi.
 










Schwanenflugel and Rey (t986) compared the prototypical judgments of Spanish-and English-speaking (both monolingual) groups living in Florida for a considerable period of time. Schwanenflugel dan Rey (1986) dibandingkan prototipikal dari kelompok yang berbahasa Spanyol-dan-Inggris (antar satu bahasa) yang tinggal di Florida untuk jangka waktu cukup lama. They found a substantial correlation (+ .64) for the typicality ratings of the two groups over a large number of categories; however, there was also evidence for considerable variation between them for categories like “bird" and "fruit." Cross-cultural variations in category structure tend to increase as cultures become more distinct from each other, for example, Taiwanese-Chinese and American (Lin &: Schwanenflugel, 1995; Lin, Schwanenflugel, &: Wisenbaker, 1990). In relatively similar cultures (eg, Gerinan and American), on the other hand, less variation in category structure has been reported (Hasselhom, 1990). Mereka menemukan korelasi substansial (+0,64) untuk peringkat typicality dari dua kelompok di atas untuk sejumlah besar kategori, namun ada juga bukti untuk variasi antara mereka untuk kategori seperti "burung" dan "buah". variasi dalam struktur kategori cenderung meningkat sebagai budaya menjadi lebih berbeda satu sama lain, misalnya, Taiwan-Cina dan Amerika (Lin &: Schwanenflugel, 1995; Lin, Schwanenflugel, &: Wisenbaker, 1990). Dalam budaya yang relatif sama (misalnya, Gerinan dan Amerika), di sisi lain, kurang variasi dalam struktur kategori telah dilaporkan (Hasselhom, 1990).
There may exist certain prototypes generally shared by all members of a cultural group. Mungkin ada prototipe tertentu umumnya dimiliki oleh semua anggota kelompok budaya. Schwanenflugel and Rey (1986) have pointed out that category typicality across cultures could be predicted from the similarity of the cultural prototypes for a particular domain. Schwanenflugel dan Rey (1986) telah menunjukkan bahwa kategori typicality lintas budaya dapat diprediksi dari kesamaan budaya prototipe untuk domain tertentu. Thus, for "body parts," where the cultural prototypes were highly similar, the relative prototypicality of other body parts was also perceived similarly cross-culturally as compared to “birds" where the prototypes varied considerably for the two groups. These findings tend to imply that cultural familiarity is a crucial factor in determining cross-cultural variation in the structure of categories. In various studies, however, only6 to 15 percent of the variation in prototypicality judgments has been accounted for by this factor. Blount and Schwanenflugel (1993) argue that cultural familiarity can determine the order in which children will learn category instances in a culture. Jadi, untuk "bagian tubuh," mana prototip budaya yang sangat serupa, prototypicality relatif dari bagian tubuh lainnya juga dirasakan sama lintas-budaya dibandingkan dengan "burung" di mana prototipe bervariasi untuk dua kelompok. Temuan ini cenderung menyiratkan bahwa keakraban budaya merupakan faktor penting dalam menentukan variasi lintas-budaya dalam struktur kategori,. berbagai Dalam studi Namun, hanya 6 sampai 15 persen dari variasi dalam penilaian prototypicality telah dibukukan oleh faktor ini. Blount dan Schwanenflugel (1993) berpendapat bahwa keakraban budaya dapat menentukan urutan anak akan belajar contoh kategori dalam suatu budaya.
In general, these findings suggest differences in categorization and labelling of categories to be relative to the cultural features of individuals or groups. Secara umum, temuan ini menunjukkan perbedaan dalam kategorisasi dan pelabelan kategori yang akan relatif terhadap fitur budaya individu atau kelompok. Even knowledge-or familiarity-based explanations offered for categorization differences across groups in some studies tend to be rooted in cultural features of the groups. Bahkan pengetahuan-atau-berdasarkan penjelasan keakraban ditawarkan untuk kategorisasi perbedaan antar kelompok dalam beberapa studi cenderung berakar dalam fitur budaya kelompok.

4)             Sorting
Studies of categorization carried out in relatively more controlled settings have often used a sorting procedure.Studi kategorisasi dilakukan dan dikendalikan dengan digunakan pengaturan yang lebih sering relatif memiliki prosedur penyortiran. In earlier studies, developmental and cultural differences in using color and form as the basis for grouping stimuli were frequently outlined (see Pick, 1980). Dalam studi sebelumnya, dan budaya perbedaan perkembangan dalam penggunaan warna dan bentuk sebagai dasar untuk rangsangan pengelompokan sering dijelaskan (lihat Pick, 1980). Later work using "constrained" and "free" sorting procedures has explored the dimensions (taxonomic, functional, perceptual) along which differences in categorization can be evaluated. Kemudian bekerja menggunakan "dibikin" dan "bebas" prosedur menyortir telah menyelidiki dimensi (taksonomi, fungsional, persepsi) sepanjang perbedaan kategorisasi yang dapat dievaluasi. Populations have been found to vary in the preferred dimensions of classification, the ease or difficulty of changing dimensions of categorization, and the verbalization of the dimensions used in sorting as a function of their ecocultural characteristics (Rogoff, 1981; S. Mishra, 1982). Populasi telah ditemukan untuk bervariasi dalam dimensi yang disukai klasifikasi, kemudahan atau kesulitan mengubah dimensi kategorisasi, dan verbalisasi dimensi yang digunakan dalam penyortiran sebagai fungsi dari karakteristik ecocultural. (Rogoff, 1981; S. Mishra, 1982) .
Mishra et al.Mishra, dkk (1996) meneliti perilaku pemilahan Birhor, Asur, dan Oraon kelompok suku dari Bihar (India) dengan harapan bahwa perbedaan karakteristik ecocu1tural kelompok akan mendorong pola yang berbeda dari penyortiran. Subjects were asked to make a free sorting of twenty-nine familiar and locally salient objects, which were expected to belong to six familiar categories. Subjek diminta untuk membuat pemilahan 29 benda menonjol, yang terdiri dari enam kategori. The findings revealed that, in general, Birhors sorted objects in fewer categories and produced. Temuan menunjukkan bahwa, secara umum, Birhors mengurutkan objek berdasarkan kategori yang lebih sedikit dan menghasilkan subkategori yang lebih sedikit pula jika dibandingkan dengan Asurs dan Oraons. Contact acculturation of groups did not influence the overall production of categories, or of categories conforming to the expected categories, or subcategories. Kontak akulturasi kelompok tidak mempengaruhi produksi keseluruhan kategori, atau kategori sesuai dengan kategori yang diharapkan, atau subkategori. All the groups sorted objects predominantly on a functional basis. Semua kelompok mengurutkan objek terutama secara fungsional.
Wassmann and Dasen (1994) studied classification among six Yupno samples of Papua New Guinea whose world view classifies everything into "hot," "cold," and 'cool." Only experts (sorcerers) can manipulate these states. The task consisted of nineteen objects that could be clearly classified as either "hot" or cold," but could also be classified according to other criteria such as color, form, function, or taxonomy.Wassmann dan Dasen (1994) mempelajari klasifikasi antara enam sampel Yupno Papua New Guinea yang pandangan umum mengklasifikasikan hal ini menjadi "panas (hot)," "dingin (cold)," dan "sedang (cool)". Tugas yang terdiri dari sembilan belas objek yang dapat dengan jelas diklasifikasikan sebagai "panas" atau "dingin," tapi juga bisa diklasifikasikan menurut kriteria lain seperti warna, bentuk, fungsi, atau taksonomi. It was found that only the sorcerers used the category of "hot / cold" explicitly. Ditemukan bahwa hanya ahli-ahli sihir yang digunakan kategori dari "panas / dingin" tandasnya. The other older adults used it implicitly through function, whereas schooling induced sorting by color. Orang-orang dewasa yang lebih tua lain yang digunakan secara implisit melalui fungsi, sedangkan sekolah diinduksi menyortir menurut warna. Children, whether schooled or unschooled, predominantly sorted by color. Anak-anak, apakah disekolahkan atau yang tidak disekolahkan, terutama diurutkan berdasarkan warna. Form was never used, and taxonomy very seldom, as criteria of classification of objects. Formulir tidak pernah digunakan, dan taksonomi sangat jarang, sebagai kriteria klasifikasi objek.
These findings tend to refute the notion that some cultural groups show less abstraction or generality in thought processes as compared to others.Temuan ini cenderung untuk menolak anggapan bahwa beberapa kelompok budaya menunjukkan abstraksi kurang atau umum dalam proses berpikir dibandingkan dengan orang lain. Differential familiarity with testing materials does not seem to be the only influence. Diferensial keakraban dengan bahan pengujian tampaknya tidak menjadi pengaruh saja. It appears that groups can categorize objects in spite of their differential familiarity with stimuli (Dasen, 1984), and they can categorize even familiar stimuli differently in terms of their specific experiences associated with them and the cultural appropriateness of the way their skills are assessed (Wassmann, 1993). Tampaknya bahwa kelompok-kelompok dapat mengkategorikan benda-benda meskipun keakraban diferensial mereka dengan stimuli (Dasen, 1984), dan mereka dapat mengkategorikan bahkan rangsangan akrab berbeda dalam hal pengalaman spesifik mereka terkait dengan mereka dan kelayakan budaya dari cara ini, ketrampilan mereka dinilai ( Wassmann, 1993). The evidence is not in favor of differences in the capacity of cultural groups to process information. Bukti tidak mendukung perbedaan dalam kapasitas kelompok budaya untuk memproses informasi.

5)             Learning and Memory
Learning and memory have great practical significance for a diverse set of activities in one's life. Belajar dan memori memiliki signifikansi praktis yang besar untuk beragam kegiatan dalam kehidupan seseorang. The role of cultural elements in memory and the strategies used in acquisition and recollection of stimuli have particularly been addressed in cross-cultural studies (see Wagner, 1981). Peran unsur budaya dalam memori dan strategi yang digunakan dalam akuisisi dan mengingatkembali stimulus merupakan hal utama telah yang dibahas dalam studi lintas-budaya (lihat Wagner, 1981).
The effect of cultural elements on memory is primarily brought out in studies of memory of stories drawn from two cultures. Pengaruh unsur budaya pada memori terutama dibahas dalam studi tentang memori cerita diambil dari dua kebudayaan. Steffensen and Calker (1982) tested Steffensen dan Calker (1982) diuji US and Australian Aboriginal women for recall of two stories about a child getting sick. AS dan Australia Aborigin perempuan untuk mengingat dua cerita tentang anak sakit. The child was treated by Western medicine in one story, and by native medicine in another. Anak itu dirawat oleh pengobatan Barat dalam satu cerita, dan negara lain dengan obat asli di. There was evidence for better recall of stories consistent with people's own cultural knowledge. Ada bukti yang lebih baik ingat cerita yang konsisten dengan pengetahuan budaya masyarakat sendiri. Similar results have been reported by Harris, Schoen, and Lee (1986) for recall of stories by American and Brazilian subjects, and by Harris, Schoen, and Hensley (1992) for recall of stories by Us and Mexican cultural groups. Hasil serupa telah dilaporkan oleh Harris, Schoen, dan Lee (1986) untuk mengingat cerita oleh subyek Amerika dan Brasil, dan oleh Harris, Schoen, dan Hensley (1992) untuk mengingat cerita oleh Amerika Serikat dan kelompok budaya Meksiko.

 








These findings differ from the results reported by Mandler, Scribner, Cole, and De Forest (1980). Temuan ini berbeda dari hasil yang dilaporkan oleh Mandler, Scribner, Cole, dan De Forest (1980). They found relatively few differences in the amount or pattern of story recall by US. Mereka menemukan beberapa perbedaan relatif dalam sejumlah atau pola mengingat cerita oleh anak-anak AS dan Uberian dan orang dewasa, dan berpendapat bahwa mengingat cerita adalah proses budaya universal. The studies of story memory focus on the effect of cultural knowledge on recall of culturally discrepant stories or story..like events rather than on the organization of that knowledge in particular cultures (Harris, et al., 1992). Penelitian memori fokus cerita mengenai pengaruh pengetahuan budaya pada recall discrepant cerita budaya atau cerita kejadian seperti bukan pada mengkategorisasi bahwa pengetahuan dalam budaya tertentu (Harris, et al 1992.,). The appearance of one's cultural contents in the recall of stories representing contents of other cultures points to a tendency towards assimilation of a discrepant knowledge, which marks one of the major processes of cognitive development. Munculnya budaya isi satu dalam mengingat cerita mewakili isi poin budaya lain yang memiliki kecenderungan asimilasi pengetahuan discrepant, yang menandai salah satu proses utama perkembangan kognitif. Providing familiar codes to unfamiliar objects or events is the most common form of mnemonic strategies used by people. Memberikan kode akrab dengan benda asing atau peristiwa merupakan bentuk yang paling umum strategi mnemonic digunakan oleh orang-orang. Differences in recall of stories consistent with one's cultural knowledge indicate that people from diverse cultures have similar capacity to use such mnemonics. Perbedaan dalam mengingat cerita yang konsisten dengan budaya pengetahuan yang menunjukkan bahwa orang-orang dari beragam budaya memiliki kapasitas yang sama untuk menggunakan mnemonik tersebut.
Cultural factors in memory may operate in other ways, too.Faktor budaya dalam memori dapat beroperasi dengan cara lain, juga. A cultural group that is in the habit of managing life without lamps or other sources of light at night would place a strong demand on individuals to keep things in fixed places and remember them. Sebuah kelompok budaya yang ada di kebiasaan menjalani hidup tanpa lampu atau sumber cahaya lain di malam hari akan menempatkan permintaan yang kuat pada individu untuk menjaga hal-hal di tempat-tempat tetap dan ingat mereka. Mishra and Singh (1992) studied such a group from the Asur tribal culture in Bihar (India). Mishra dan Singh (1992) mempelajari kelompok tersebut dari budaya suku Asur di Bihar (India). Intentional and incidental recall of children for "locations" and "pairs" of pictures were compared. dan insidentil mengingat sengaja anak-anak untuk "lokasi" dan "pasang" gambar dibandingkan. There was evidence for greater recall accuracy for the "location" than the pair of pictures, irrespective of intentional or incidental learning condition. Ada bukti mengingat akurasi yang lebih besar untuk "lokasi" daripada pasangan gambar, terlepas dari kondisi pembelajaran insidental atau disengaja.
The role of culture in learning and memory has also been studied through an analysis of the effect of school and school environment.Peran budaya dalam pembelajaran dan memori juga telah dipelajari melalui analisis pengaruh sekolah dan lingkungan sekolah. Different forms of schools found within or across cultures tend to have different outcomes for learning and memory (see chapter by Serpell &: Hatano, this volume). Berbagai bentuk sekolah yang ditemukan di dalam atau lintas budaya cenderung memiliki hasil yang berbeda untuk belajar dan memori (lihat bab oleh Serpell &: Hatano, volume ini). A comparison of learning strategies of traditional Quranic (Wagner, 1985, 1993) and Sanskrit (Mishra, 1988) school students with those in Western-type schools reveals differences in the use of learning strategies and learning outcomes. Perbandingan strategi pembelajaran Quran tradisional (Wagner, 1985, 1993) dan Sansekerta (Mishra, 1988) siswa sekolah dengan orang-orang di-tipe sekolah Barat mengungkapkan perbedaan dalam penggunaan strategi belajar dan hasil belajar. Rote memory appears to be the dominant learning strategy of traditional school children (Wagner, 1985; Wagner &: Spratt, 1987). Hafalan memori tampaknya menjadi strategi pembelajaran yang dominan anak-anak sekolah tradisional (Wagner, 1985; Wagner &: Spratt, 1987). With respect to the use of organizational strategy, Mishra (1988) found that children in Sanskrit and Western-type schools tended to organize list items according to what was most important for them. Sehubungan dengan penggunaan strategi organisasi, Mishra (1988) menemukan bahwa anak-anak dalam bahasa Sansekerta dan jenis sekolah Barat cenderung untuk mengatur item daftar menurut apa yang paling penting bagi mereka. The former group's organization was based on "importance of objects," whereas the latter's was based on the "importance of events." mantan kelompok organisasi tersebut didasarkan pada "pentingnya benda," sedangkan yang terakhir didasarkan pada "pentingnya acara."
Studies pursued with children attending "good" and "ordinary" quality of schools also bring out interesting results.Studi dilanjutkan dengan anak-anak untuk memperhatikan "baik" dan "biasa" kualitas sekolah juga membawa keluar hasil yang menarik. Good schools are characterized by sufficient space for students and staff, transportation, facilities for sports, games and recreational activities, library and reading room, trained teachers, and use of new teaching technology (Mishra &: Gupta, 1978; D. Sinha, 1977). sekolah yang baik dicirikan oleh ruang yang cukup bagi siswa dan staf, transportasi, fasilitas untuk olahraga, permainan dan kegiatan rekreasi, perpustakaan dan ruang baca, guru-guru yang terlatih, dan penggunaan teknologi pengajaran yang baru (Mishra &: Gupta, 1978; D. Sinha, 1977 ). Ordinary schools are less well equipped with these facilities. sekolah Biasa kurang dilengkapi dengan fasilitas ini. Such school environments have a significant influence on cognitive test performances (Irvine, 1983). lingkungan sekolah seperti ini memiliki pengaruh yang signifikan pada kinerja uji kognitif (Irvine, 1983).
Agrawal and Mishra (1983) noted that "ordinary school" children took more trials to learn a verbal task and exhibited less clustering in recall than "good school" children.Agrawal dan Mishra (1983) mencatat bahwa "sekolah biasa" anak-anak melakukan usaha yang lebih untuk mempelajari tugas verbal dan hasilnya kurang dalam proses mengingat jika dibandingkan dengan anak-anak sekolah baik. Mishra (1992) found that differences in recall and clustering of "good" and "ordinary" school children were evident particularly in list learning. Mishra (1992) menemukan bahwa perbedaan dalam mengingat dan menyusun/mengurutkan dari anak-anak yang berasal dari sekolah yang biasa dan anak-anak yang berasal dari sekolah yang baik nyata, khususnya dalam daftar belajar. However, the differences were reduced when the same items were presented in the context of familiar stories. Namun, perbedaan berkurang ketika item yang sama disajikan dalam konteks cerita familiar.
Cross-cultural studies of learning have also focused on the activities of students and the role of teachers, both leading to different learning outcomes. Studi-studi lintas budaya pembelajaran juga difokuskan pada kegiatan siswa dan peran guru, baik yang mengarah ke hasil belajar yang berbeda. Comparison of Chinese and Japanese students with American students has shown that the former not only engage in more academic activities, but their teachers also impart more information. Perbandingan siswa Cina dan Jepang dengan siswa Amerika telah menunjukkan bahwa mantan tidak hanya terlibat dalam kegiatan akademik lebih banyak, tetapi guru-guru mereka juga memberi informasi lebih lanjut. On the other hand, American teachers tend to show greater concern with organization and discipline in the classroom (Fuligini, 1993; Hawkins, 1983; Stevenson, Lee, &: Stigler, 1986). Di sisi lain, guru-guru Amerika cenderung untuk menunjukkan perhatian yang lebih besar dengan organisasi dan disiplin di dalam kelas (Fuligini, 1993; Hawkins, 1983; Stevenson, Lee, &: Stigler, 1986).
Large class sizes, authoritarian climate, excessive homework, and expository teaching methods focused on preparing students for examinations generally characterize the learning and teaching context in many developing countries. Kelas besar ukuran, iklim otoriter, pekerjaan rumah yang berlebihan, dan metode pengajaran ekspositori berfokus pada mempersiapkan siswa untuk ujian umumnya ciri konteks belajar dan mengajar di banyak negara berkembang. This results in differences in activities of students and teachers, and the level of parental involvement in children's school related activities (eg, home work). Hal ini menyebabkan perbedaan dalam kegiatan siswa dan guru, dan tingkat keterlibatan orang tua di terkait kegiatan's sekolah anak-anak (misalnya, pekerjaan rumah). Techniques of reward and punishment, and the situations in which these are delivered, also show many cross-cultural variations. Teknik reward dan hukuman, dan situasi di mana ini disampaikan, juga menunjukkan variasi lintas-budaya. In Asian cultures, praise for good performance is rare, whereas punishment in the form of ridicule and shaming the child is quite frequent (Ho, 1981). Dalam budaya Asia, pujian untuk kinerja yang baik adalah jarang, sedangkan hukuman dalam bentuk ejekan dan mempermalukan anak cukup sering (Ho, 1981). Praise is given only for exceptional achievements or other virtues, but it is seldom given publicly (Salili, Hwang, &: Choi, 1989). Pujian hanya diberikan untuk prestasi yang luar biasa atau kebajikan lainnya, tetapi jarang diberikan publik (Salili, Hwang, &: Choi, 1989). In such an environment reward has a high motivating effect on learning outcomes. Dalam sebuah penghargaan lingkungan memiliki efek motivasi yang tinggi pada hasil pembelajaran.
Researchers have often commented on Asian students being passive learners, showing heavy reliance on rote learning and employing low-level learning strategies focused on passing examinations (Murphy, 1987). Para peneliti telah sering berkomentar tentang mahasiswa Asia menjadi pembelajar pasif, menunjukkan ketergantungan berat pada hafalan belajar dan menggunakan tingkat rendah strategi pembelajaran difokuskan pada lulus ujian (Murphy, 1987). Such a learning strategy combined with an emphasis on appropriate behavior and discipline has often been blamed for the lack of thinking and creativity among them (Murphy, 1987) . Semacam strategi pembelajaran yang dikombinasikan dengan penekanan pada perilaku yang sesuai dan disiplin sering menjadi penyebab kurangnya berpikir dan kreativitas di antara mereka (Murphy, 1987). The phenomenon has been interpreted differently by researchers engaged in emic studies. Fenomena ini telah ditafsirkan berbeda oleh peneliti yang terlibat dalam studi emik. Lin (1988) has argued that reproduction of memorized textbook materials or lecture notes of teachers could be an extension of filial piety, that is, accepting and obeying teachers or authorities, something that is deliberately taught to children during socialization. Lin (1988) berpendapat bahwa reproduksi bahan buku teks hafal atau catatan kuliah para guru bisa menjadi perpanjangan dari kasih sayang, yaitu, menerima dan mematuhi guru atau penguasa, sesuatu yang sengaja diajarkan kepada anak-anak selama sosialisasi. Thus, the dominant use of a rote learning strategy is to be viewed as an expression of a culturally valued scheme of learning; it does not suggest that children of traditional cultures do not or cannot acquire and employ other mnemonics to aid learning and memory if the situations so warrant. Dengan demikian, penggunaan dominan strategi pembelajaran hafalan harus dipandang sebagai ekspresi dari dihargai skema budaya pembelajaran; itu tidak menunjukkan bahwa anak-anak budaya tradisional tidak atau tidak bisa mendapatkan dan menggunakan mnemonik lain untuk membantu belajar dan memori jika situasi jadi waran.

6)             Literacy
The consequences of literacy have been popular domains of discussion among scholars for a long time (see Serpell &: Hatano's chapter in this volume).Konsekuensi dari keaksaraan telah menjadi populer dari diskusi di antara banyak orang untuk waktu yang lama (lihat Serpell & Hatano). The role of literacy can be observed at cultural as well as behavioral levels. Peran keaksaraan dapat diamati pada serta tingkat perilaku budaya. While at the cultural level, the concern is with the emergence of social institutions; at the individual level, changes in individuals' day-to-day behaviors, suchasaccess to information and new forms of communication, are analyzed. Sedangkan pada tingkat budaya, kekhawatiran adalah dengan munculnya lembaga sosial; pada tingkat individu, perubahan sehari-hari perilaku individu, seperti akses pada informasi dan bentuk baru komunikasi, dianalisa. (Berry &: Bennett, 1991). (Berry &: Bennett, 1991). Scribner and Cole (1981) have distinguished between two kinds of effects of literacy at the individual level. Scribner dan Cole (1981) telah membedakan antara dua jenis efek melek huruf pada tingkat individu. One relates to the growth of mind as a result of the assimilation of knowledge and information that is transmitted by written texts. Satu berkaitan dengan pertumbuhan pikiran sebagai akibat dari asimilasi pengetahuan dan informasi yang ditularkan oleh teks tertulis. The other relates to the content of thought and the processes of thinking. Yang lain terkait dengan isi pikiran dan proses berpikir. Theoretical assertions about the effect of literacy on cognitive functioning are very strong (eg, Goody, 1968), but empirical evidence in support of such claims is weak. pernyataan teoritis mengenai pengaruh keaksaraan pada fungsi kognitif sangat kuat (misalnya, Bagus, 1968), tapi bukti empiris yang mendukung klaim tersebut lemah. Methodologically it has been difficult to isolate the effect of literacy from schooling (eg, Das &: Dash, 1990; Rogoff, 1981; Tulviste, 1989). Metodologis telah sulit untuk mengisolasi pengaruh keaksaraan dari sekolah (misalnya, Das &: Dash, 1990; Rogoff, 1981; Tulviste, 1989). Wide variations in the form of literacy across studies further complicate conclusions about its effect. Variasi yang secara luas dalam bentuk keaksaraan di seluruh penelitian lebih lanjut memperumit kesimpulan tentang efeknya.
Effects of literacy have been largely studied with children acquiring Quranic literacy. Pengaruh keaksaraan telah banyak dipelajari dengan anak-anak memperoleh melek huruf Alquran. Wagner's (1993) work with Muslim children in Morocco has demonstrated that on a variety of serial memory tasks, the Quranic students remember better than non schooled children; however, Quranic school children perform the same as modem public school children. Wagner (1993) meneliti tentang anak-anak Muslim di Maroko telah menunjukkan bahwa pada berbagai tugas memori serial, para siswa Al-Quran mengingat lebih baik daripada anak yang tidak dididik, namun Quran anak-anak sekolah melakukan sama seperti anak-anak sekolah umum modem. This is explained by the observation that rote memorization is not yet eliminated from the pedagogy of modem Islamic schools (Wagner, 1993). Hal ini dijelaskan oleh observasi bahwa hafalan penghafalan belum dikeluarkan dari sekolah Islam pedagogi modem (Wagner, 1993). Scribner and Cole (1981) found that Quranic literates tended to learn lists more by "rote" than by clustering. Scribner dan Cole (1981) menemukan bahwa Al-Quran aksarawan cenderung untuk belajar lebih banyak daftar dengan "menghafal" dibandingkan dengan clustering. From a strategic point of view, "rote' learning is considered to be a less effective strategy. More research on the effect of literacy on cognitive processes is needed. The available research reveals no substantial evidence for its effect on these processes. Dari sudut pandang strategis, "hafalan 'belajar dianggap sebagai strategi yang kurang efektif. Lebih lanjut, penelitian tentang pengaruh keaksaraan kognitif pada proses yang dibutuhkan tersedia penelitian menunjukkan tidak ada bukti substansial untuk efek pada proses ini.

7)             Spatial Cognition
Spasial kSpatial cognition is a process through which individuals gain knowledge of the objects and events situated in or linked with space.ognisi adalah sebuah proses di mana individu mendapatkan pengetahuan dari objek dan kejadian atau menghubung-hubungkan sesuatu. In spite of its acknowledged importance for human functioning, research on spatial cognition has yet not identified its key issues. Meskipun para ahli mengakui hal ini penting bagi manusia, penelitian tentang kognisi spasial belum diidentifikasi isu-isu kunci. An important reason seems to be the study of children's spatial understanding as an end in itself, rather than as a major component of practical problems faced by children in their day-to-day activities (Gauvain, 1993a, 1993b). Sebuah alasan penting tampaknya mempelajari pemahaman spasial anak-anak sebagai tujuan itu sendiri, bukan sebagai komponen utama masalah praktis yang dihadapi oleh anak-anak dalam sehari-hari kegiatan mereka (Gauvain, 1993a, 1993b).
Cross-cultural research on spatial cognition has focused on the role of communicative conventions in describing space, the role of symbolic tools in representing space, and the role of cultural practices in organizing knowledge about and use of space. penelitian lintas-budaya pada kognisi spasial telah berfokus pada peran konvensi komunikatif dalam menjelaskan ruang, peran alat simbolis untuk mewakili ruang, dan peran praktek-praktek budaya dalam mengorganisir pengetahuan tentang dan penggunaan ruang.
All of us talk about the location of various objects or places in the environment. Semua kita berbicara tentang lokasi berbagai objek atau tempat di lingkungan. Description of route is the most common part of our communication. Deskripsi dari sutu rute adalah bagian paling umum dari komunikasi kita. Spencer and Darvizeh (1983) compared the route descriptions of British and Iranian preschool children. Spencer dan Darvizeh (1983) membandingkan deskripsi rute Iran prasekolah anak-anak dan Inggris. The latter group gave more vivid and fuller accounts of sites along a route, but less directional information than the former. Kelompok terakhir memberi hidup dan penuh lebih banyak tempat di sepanjang rute, tetapi informasi arah kurang dari yang pertama. By three years of age, children were found to communicate spatial information to others in the manner of adults in their culture, suggesting that communicative competence in the spatial domain involves the acquisition of culturally patterned skills for describing space. Dengan tiga tahun usia, anak ditemukan untuk berkomunikasi informasi spasial kepada orang lain dengan cara orang dewasa di budaya mereka, menunjukkan bahwa kompetensi komunikatif dalam domain spasial melibatkan akuisisi berpola keterampilan budaya untuk mendeskripsikan ruang.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment