Friday, June 24, 2011

Aturan Dan Kode Etik Dalam Konseling Kelompok


Pembukaan
Ketika permasalahan dihadapi klien, dan klien tersebut mempercayakan masalahnya kepada konselor, maka seorang konselor perlu mengetahui dengan pasti sejauh mana perlindungan yang dapat diperoleh oleh klien itu. Dengan menceritakan masalahnya kepada orang lain, klien ada di dalam posisi yang rentan untuk segala macam penyalahgunaan dan manipulasi. Dan sebagai seorang konselor, menginterpretasikan panduan etik dari organisasi profesi dan menerapkannya dalam situasi  tertentu, sering kali tidaklah mudah dan menuntut sensivitaas etis yang luar biasa.
Relasi seorang konselor dengan klien ada untuk keuntungan klien dan bukan untuk keuntungan konselor. Seorang konselor harus terus menerus bertanya pada dirinya sendiri “Kebutuhan siapakah yang terpenuhi dalam hubungan ini, kebutuhan klien atau kebutuhan saya?”. Sehubungan dengan hal ini ada transimisi dari nilai-nilai pribadi yang tidak dapat dihindari dalam suatu hubungan teraputik yang dekat. Tetapi yang merupakan isu dasar adalah bagaimana supaya klien mengambil manfaat dari hal ini tanpa melupakan kerentanan klien.
Bagi siapapun yang dipersiapkan menjadi pemimpin kelompok harus menguasai dasar2 kode etik sama pentingnya dengan dasar ilmu psikologi. Tujuan kita dalam bab ini adalah untuk menyoroti kode etik utama dalam kelompok pekerja. Profesional dan pelajar harus familiar dengan kode etik standar dari pekerjaan mereka. Mereka harus belajar mambuat kode etik sendiri dalam sebuah proses yang didapatkan dari kerja kelompok dan praktek yang diawasi orang  yang berpengalaman. Pemimpin kelompok harus belajar bagaimana menerapkan kode etik yang sudah dibangun untuk mengatur dilema yang akan mereka hadapi
Mempraktekkan kode etik membutuhkan tingkatan tinggi dari kesadaran, secara personal maupun profesional. Integritas adalah aset kunci untuk menjadi praktisi kode etis. Begitu juga dengan penerapan kode etik dalam konseling kelompok, meskipun kelompok memiliki kekuatan menyembuhkan yang unik yang dapat digunakan pada klien dalam mengubah kehidupannya,kelompok juga memeiliki potensi untuk melukainya. Sebagai konselor kelompok kemampuan, gaya, karakter,dan kompetensi pemimpin kelompok dalam kelompok kerja adalah suatu hal yang penting untukmemberikan kontribusi dari kualitas hasil dari kelompok yang  dipimpin. Kelompok yang dirancang sesuai dengan etika dan aturan secara prinsip memiliki peluang lebih besar untuk menjadi lebih efektif daripada kelompok yang dirancang tanpa pemikiran seperti itu fasilitas yang tidak cukup.
Bagian dari proses pengambilan keputusan meliputi pembelajaran mengenai sumber daya yang tersedia yang dapat pemimpin kelompok gambarkan/temukan pada saat pemimpin mengalami pergumulan dengan pertanyaan mengenai kode etik. Meskipun pemimpin bertanggungjawab penuh untuk membuat keputusan, pemimpin tidak boleh tidak melakukan apa-apa. Pemimpin dapat banyak belajar dengan berkonsultasi dengan kolega, dengan bimbingan lanjutan, dan latihan selama tahap awal dari perkembangannya sebagai pemimpin dengan menjaga kondisi sebelum, dan dengan menghadiri pertemuan yang masih berhubungan dan workshop.
Beberapa pemimpin kelompok awalnya menanggung diri mereka sendiri dengan pengharapan dimana mereka seharusnya selalu tahu tentang hal benar yang dilakukan untuk setiap situasi yang memungkinkan. proses yang membutuhkan sebuah kemauan untuk tetap terbuka dan untuk membuat sebuah pertanyaan adalah sebuahperilaku yang bertanggung jawab. Kita tidak memikirkan isu ini dapat diselesaikan sekali dan selamanya; ini adalah sebuah isu yang kompleks dalam sebuah dimensi baru seperti pengalaman yang  diterima sebagai pemimpin kelompok.
Isu-isu etika dalam anggota kelompok
Kerelaan Memberikan Informasi
ASGW(1998) “BEST PRACTICE GUIDELINES”  mengajukan beberapa informasi dalam tulisan untuk anggota kelompok potensial:
·         Informasi dalam pembawaan, kehendak, dan tujuan dalam kelompok
·         Keharusan menyimpan rahasia dan pengecualiannya
·         Orientasi teoritis para pemimpin kelompok
·         Layanan kelompokyang disediakan
·         Peran dan tanggung jawab dari anggota  dan pemimpin kelompok
·         Kualifikasi dari pemimpin untuk memimpin kelompok khusus
Dengan informasi ini, individu berada dalam posisi untuk memutuskan apakah mereka ingin untuk bergabung dalam kelompok khusus.
KEANGGOTAAN LUAR
Idealnya partisipasi dalam kelompok adalah sukarela, tapi ini tidak selalu sebuah kasus. Secara khusus ketika partisipasi kelompok adalah sebuah keharusan, banyak usaha dibutuhkan ke arah yang jelas dan informasi pembawaan anggota dan tujuan dalam kelompok, prosedur, yang digunakan, aktivitas yang benar untuk anggota yang mengalami kemerosotan. Anggota perlu mendapatkan informasi dan partisipasi secara penuh agar mereka dapat memahami, hal ini dapat dilakukan ketika permulaan kelompok yaitu ketika sesi orientasi. Informasi yang diberikan membuat anggota menjadi peka terhadap keputusan dan respon mereka sebagai partisipan, yang nantinya akan diberikan kekuasaan penuh  untuk mengungkapkan apapun.
            Hal yang paling krusial yaitu bahwa pemimpin kelompok tidak boleh mengambil start dengan asumsi bahwa merupakan sebuah keharusan, kelompok dengan sendirinya terbentuk dari tidak adanya motivasi klien. Hal ini mungkin sekali mendapatkan efek negatif dari anggota. Sebaai gantinya, mula-mula ada ketidakpercayaan yang akhirnya menjadi hal yang mempengaruhi jalannya proses konseling.
Kebebasan untuk Mengundurkan Diri dari Kelompok
            Pemimpin harus jelas dalam kebijakannya yang berhubungan dengan kehadiran, komitmen menjadi dasar utama dalam pembentukan dan proses konseling ini. Jika dalam sebuah kelompok tidak ada komitmen dari anggotanya, maka akan sangat mengganggu jalannya proses konseling ini, terutama tentang asas kerahasiaan yang seharusnya dipegang teguh oleh tiap anggota. Komitmen untuk tetap berada dalam kelompok tersebut dan pergi jika ia tidak menyukai kelompok tersebut. Anggota perlu mengetahui bahwa jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah interpersonal atau ketidakpuasan dengan kelompok adalah tetap tinggal dan berbicara.
            Disamping itu, jika seseorang pergi tanpa pertimbangan dan keterangan yang benar-benar, konsekuensinya akan menjadi negatif bagi anggota tetap selama menjadi anggota. Beberapa anggota akan mungkin akan merasa terbeban dengan perasaan bersalah dan menyalahkan diri mereka sendiri untuk berkata atau bertindak sesuatu yang salah.
Resiko-resiko Psikologis Anggota
  1. Pengungkapan diri
Kadang-kadang disalahgunakan oleh anggota kelompok. Norma kelompok kadang-kadang disalahpahami berarti pengungkapan lebih yang terjadi, semakin baik. Tapi privasi ini dapat dilanggar oleh kehidupan pribadi seseorang berbagi tanpa pandang bulu itu. Pengungkapan diri merupakan aspek penting dari setiap kelompok kerja. tetapi merupakan sarana untuk mencapai tujuan pemahaman penuh diri dan tidak boleh dimuliakan dalam dirinya sendiri.
2. Menjaga kerahasiaan
Merupakan potensi risiko dalam setiap kelompok. Beberapa pengungkapan yang dilakukan selama sesi tidak dapat tetap berada dalam kelompok; pemimpin Grup perlu terus menerus menekankan pentingnya menjaga kerahasiaan. Bahkan ketika mereka melakukannya, Namun, kemungkinan tetap bahwa beberapa anggota akan berbicara tepat tentang apa yang dibahas dalam kelompok.
3. Kambing hitam
Mungkin terjadi. Kadang-kadang anggota individu dapat dipilih sebagai kambing hitam kelompok. Anggota kelompok lain mungkin "mengeroyok" pada orang ini, membuatnya menjadi permusuhan atau bentuk-bentuk negatif. Jelas, pemimpin kelompok dapat dan harus mengambil langkah tegas untuk menghilangkan kejadian seperti ini.
4. Konfrontasi
Adalah alat yang berharga dan kuat dalam kelompok manapun, dapat disalahgunakan, terutama bila digunakan destruktif untuk menyerang orang lain. Banyak taktik pemimpin bersifat konfrontasi. Dan anggota mendorong melampaui batas-batas mereka menghasilkan hasil negatif. Di sini, lagi, pemimpin harus pada posisi waspada terhadap perilaku yang dapat menimbulkan risiko serius bagi partisipan kelompok. Untuk mengurangi resiko pemimpin dapat menggunakan model konfrontasi jenis yang berfokus pada perilaku spesifik dan dapat menghindari membuat penilaian mengenai anggota. Mereka dapat mengajar anggota bagaimana berbicara tentang diri mereka sendiri dan reaksi mereka harus pola perilaku tertentu dari anggota tertentu.
Salah satu cara untuk meminimalkan risiko psikologis dalam kelompok adalah dengan menggunakan kontrak, di mana pemimpin menentukan tanggungjawabnya dan anggota menentukan komitmen mereka dengan menyatakan apa yang mereka · bersedia untuk mengeksplorasi dan melakukan dalam kelompok. Kontrak seperti itu mengurangi kemungkinan bahwa anggota akan dieksploitasi atau akan meninggalkan kelompok merasa bahwa mereka telah memiliki pengalaman negatif.
Kerahasiaan
Salah satu kunci utama untuk kerja kelompok yang efektif adalah kerahasiaan.
Model pemimpin menjadi penting dalam menjaga kerahasiaan dalam menetapkan norma bagi anggota untuk mengikuti. Jika anggota kelompok merasa bahwa pemimpin mengambil kerahasiaan serius, ada kemungkinan lebih besar bahwa mereka juga akan peduli tentang masalah ini, meskipun peran pemimpin untuk mengajar anggota tentang kerahasiaan dan untuk memantau pengamanan pengungkapan, anggota juga memiliki tanggung jawab dalam menghormati dan menjaga berbagi apa saja tentang orang lain dalam kelompok.
            Pemimpin dapat diuji oleh beberapa anggota kelompok. Sebagai contoh, konseIor
mungkin memberitahu peserta kelompok dalam sebuah lembaga pemasyarakatan remaja bahwa apapun dibahas akan tetap kelompok. Para pemuda mungkin tidak percaya ini dan
mungkin di uji berbagai cara halus pemimpin untuk mengetahui apakah sebenarnya ia
akan menjaga janji ini. Untuk alasan ini adalah penting bahwa para pemimpin kelompok tidak
berjanji untuk tetap dalam kelompok bahan mereka mungkin diperlukan untuk mengungkapkan.
Konselor berutang kepada klien mereka untuk menentukan pada awal batas kerahasiaan,
dan dalam kelompok wajib mereka harus memberitahu anggota pelaporan apapun
prosedur yang diminta dari mereka. Grup praktisi juga harus menyebutkan
kepada anggota setiap dokumentasi atau pencatatan prosedur bahwa mereka mungkin
diperlukan untuk menjaga kerahasiaan.
Grup pemimpin memiliki tanggung jawab dalam kelompok-kelompok yang melibatkan anak-anak dan remaja untuk mengambil tindakan untuk meningkatkan kemungkinan bahwa kerahasiaan akan dijaga. Sangat penting untuk bekerja sama dengan orang tua dan wali hukum serta untuk meminta kepercayaan rakyat muda. Hal ini juga berguna untuk mengajar anak-anak, menggunakan kosakata bahwa mereka mampu memahami, tentang sifat, tujuan, dan keterbatasan kerahasiaan. Hal ini membantu untuk menginformasikan dan mendiskusikan dengan kekhawatiran anak-anak mereka di muka tentang kerahasiaan dan bagaimana akan dipertahankan, terutama dalam lingkungan sekolah. Hal ini penting untuk mengajarkan anak-anak tentang batas-batas kerahasiaan. Praktek-praktek seperti dapat memperkuat kepercayaan anak dalam kelompok konselor. Ini adalah ide yang baik bagi para pemimpin untuk mendorong anggota untuk memulai diskusi tentang kerahasiaan setiap kali ini menjadi masalah bagi mereka.
Sebuah kelompok yang bekerja dengan anak-anak dapat diharapkan untuk mengungkapkan beberapa informasi  kepada orang tua jika mereka bersikeras di atasnya, atau pemimpin dari kelompok mantan tahanan mungkin diperlukan untuk mengungkapkan kepada petugas pembebasan bersyarat para anggota yang mana setiap informasi yang  diperoleh di kelompok itu tentang sesuatu misalnya  pidana kejahatan. Ini adalah kebijakan yang baik bagi para pemimpin untuk memberitahu anggota tahu kapan mereka mungkin diperlukan untuk bersaksi terhadap mereka di pengadilan.
Ada akibat lain dari kerahasiaan yang pemimpin kelompok akan lakukan dengan baik untuk dipertimbangkan. Berikut adalah beberapa panduan mengenai isu kerahasiaan:
• Kerahasiaan sangat penting bagi keberhasilan grup, tapi pemimpin dapat berbuat banyak untuk menjamin bahwa kebijakan kerahasiaan akan dihormati oleh semua anggota. Pemimpin hanya dapat menjamin kerahasiaan di bagian mereka, bukan pada bagian lain dalam kelompok.
• Sangat penting bahwa para pemimpin kelompok menjadi akrab dengan hukum lokal dan negara yang akan memiliki efek pada praktek mereka. Hal ini terutama
benar dalam kasus yang melibatkan anak pelecehan, pengabaian atau penyalahgunaan pada lansia
dan anak-anak  atau penyimpangan seksual seperti  incest
•Grup pemimpin menggambarkan pada awal peran dan tanggung jawab semua pihak dan batas kerahasiaan (APA, 2002: Standar 10.03).
•Anggota Menginformasikan mengenai batas-batas kerahasiaan membantu mereka menentukan apa (dan berapa banyak) informasi pribadi mereka akan mengungkapkan dalam sesi kelompok.
•Dalam konteks mengelola perhatian, sekali rencana perawatan ditulis dan sebelum ijin asuransi diberikan, kerahasiaan tidak lagi dalam kontrol pemimpin atau badan tersebut. Anggota kelompok perlu diinformasikan bahwa menggunakan manfaat asuransi memerlukan suatu pembebasan dari kerahasiaan (Rapin, 2004).
•Ini adalah kebijakan yang bijaksana untuk meminta peserta untuk menandatangani kontrak di mana mereka sepakat untuk tidak membahas atau menulis tentang apa yang terjadi dalam sesi atau berbicara tentang siapa yang hadir
Penggunaan dan Penyalahgunaan Teknik Group
Selama sesi penyaringan untuk anggota kelompok potensi, pemimpin kelompok memberitahu bahwa dia menggunakan berbagai teknik.  Jika mereka mengungkapkan perasaan mereka, akan muncul ketakutan dari mereka yang tragis, dan diperkuat jika mereka kehilangan kendali dan tidak ada satu kelompok akan dapat membantu dan mendukung mereka. Pada umumnya pemimpin menghindari melibatkan seluruh kelompok dalam teknik fisik untuk alasan keselamatan, dan menggunakan teknik cenderung yang membangkitkan emosi yang kuat hanya dengan anggota dengan siapa kita telah membentuk hubungan saling percaya (Corey et al, 2004.).
Ada panduan dalam praktek untuk menghindari teknik menyalahgunakan di grup:
•Teknik ini tidak digunakan untuk membangkitkan emosi tetapi untuk bekerja terapi dengan masalah emosional anggota memulai. Mereka dapat membantu perasaan anggota pengalaman yang tersembunyi atau hanya mulai muncul.
•Teknik ini tidak digunakan untuk menutupi ketidaknyamanan pemimpin kelompok atau          ketidakmampuan.
•Teknik diperkenalkan secara sensitif dan tepat waktu.
•Teknik yang digunakan dengan pertimbangan untuk latar belakang anggota.
•Teknik yang ditinggalkan jika mereka terbukti tidak efektif.
•Anggota diundang, dan tidak memerintahkan, untuk berpartisipasi dalam teknik tertentu.
Dalam bekerja dengan populasi klien beragam secara budaya, pemimpin harus memodifikasi intervensi mereka agar sesuai dengan latar belakang anggota budaya dan etnis. Sebagai contoh, jika seorang anggota kelompok laki-laki telah diajarkan untuk tidak mengungkapkan perasaannya di depan umum, mungkin tidak tepat untuk segera memperkenalkan teknik-teknik yang bertujuan untuk membawa keluar perasaannya. Pertama, mencari tahu apakah anggota ini tertarik untuk menjelajahi apa yang dia telah belajar dari budaya tentang mengekspresikan perasaannya. Pemimpin bisa menghormati nilai-nilai budaya anggota dan pada saat yang sama mendorong mereka untuk berpikir tentang bagaimana nilai-nilai dan pendidikan mereka memiliki efek berkelanjutan terhadap perilaku mereka. Teknik yang digunakan oleh para pemimpin dapat membantu anggota tersebut memeriksa pro dan kontra dari membuat perubahan dan harga untuk melakukannya. Untuk diskusi lebih rinci pertimbangan etis dalam menggunakan teknik kelompok sangat dibutuhkan.
Nilai Peran Pemimpin dalam Grup
            Nilai-nilai pemimpin adalah bagian mendasar. Dengan demikian, nilai-nilai pemimpin pasti akan mempengaruhi bagaimana memimpin kelompok terapeutik, pemimpin dapat meningkatkan efektivitas sebagai seorang pemimpin dengan menjadi sadar akan nilai-nilai yang dipegang dan cara-cara halus dalam mengarahkan dan mempengaruhi anggota kelompok. Fungsi pemimpin adalah untuk menantang anggota untuk menemukan apa yang benar bagi mereka-tidak untuk membujuk mereka untuk melakukan apa yang pemimpin anggap benar. Jika anggota mengakui bahwa apa yang mereka lakukan adalah tidak memungkinkan mereka untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan dari kehidupan, maka konteks kelompok adalah tempat yang ideal bagi mereka untuk mengubah sikap mereka dan mengembangkan cara-cara baru dalam bersikap.
            Banyak nilai-nilai yang berkaitan dengan proses kelompok itu sendiri dapat disampaikan. Misalnya, jika pemimpin meminta anggota kelompok untuk fokus pada pengalaman awal masa kanak-kanak dan membawa ke dalam kelompok masalah masa lalu mereka. pemimpin menyampaikan pesan bahwa tahun-tahun formatif adalah eksplorasi layak sebagai cara untuk lebih memahami kepribadian dewasa mereka. Atau, jika pemimpin berfokus terutama pada apa yang terjadi di sini. dan sekarang dalam kelompok, pemimpin mengekspresikan nilai menggunakan kelompok sebagai pengalaman belajar interpersonal. Jika pemimpin sering menggunakan tugas pekerjaan rumah, ini menyampaikan keyakinan pemimpin dalam manfaat bagi anggota kelompok terlibat dalam cara menerapkan apa yang mereka pelajari dalam kelompok dalam situasi kehidupan sehari-hari.
Masalah Etika dalam Kelompok Kerja Dengan Beragam Populasi
Nilai dan Bekerja Dengan Keanekaragaman

Para pemimpin yang membawa ke proses kelompok sadar harus mengakui realitas keragaman manusia dalam masyarakat kita. Jika pemimpin mengabaikan beberapa perbedaan mendasar pada orang, mereka hampir tidak dapat melakukan apa yang ada dalam kepentingan terbaik klien mereka. ASGW (1998) pedoman menentukan bahwa praktek etis mensyaratkan bahwa para pemimpin menjadi sadar akan konteks multikultural dalam kerja kelompok seperti dapat dilihat dalam rekomendasi mengenai praktik grup.
Beberapa norma kelompok umumnya terkait dengan partisipasi kelompok mungkin tidak sebangun dengan norma-norma budaya dari beberapa klien. Norma kelompok pada beberapa yang kita lihat, mengekspresikan perasaan, meminta apa yang diinginkan, yang langsung dan jujur, masalah pribadi berbagi dengan orang lain, membuat diri sendiri diketahui orang lain, bersedia mengambil risiko, meningkatkan komunikasi interpersonal, memberikan umpan balik pribadi kepada orang lain, belajar untuk mengambil inisiatif dalam berbicara, berhubungan langsung dengan konflik, yang bersedia untuk menghadapi orang lain, dan membuat keputusan. Beberapa orang mungkin mengalami kesulitan yang langsung karena nilai-nilai budaya mereka gaya komunikasi tidak langsung. Beberapa anggota mungkin mengalami kesulitan dalam meminta waktu dalam kelompok, terutama karena mereka telah belajar dari budaya mereka yang untuk melakukannya adalah kasar, tidak sensitif, dan self-oriented. Beberapa anggota tidak akan merasa nyaman membuat keputusan untuk diri mereka sendiri tanpa mempertimbangkan keluarga besar mereka. Meskipun beberapa kelompok intervensi dirancang untuk membantu anggota di lebih bebas mengekspresikan perasaan mereka. anggota tertentu akan menemukan ofensif Karena kondisi budaya mereka individu-individu tertentu mungkin akan sangat lambat untuk mengekspresikan emosi secara terbuka atau untuk berbicara dengan bebas tentang masalah dalam keluarga mereka. Mereka mungkin telah diajarkan bahwa adalah baik untuk dengan menahan perasaan mereka dan bahwa tidak pantas untuk menampilkan reaksi emosional publik.
Keragaman budaya mempengaruhi isu-isu bahwa para anggota membawa ke grup dan
cara-cara di mana mereka mungkin baik siap atau enggan untuk mengeksplorasi masalah ini.
Sebagai kelompok konselor. itu sangat penting bahwa Anda peka sendiri untuk iuran para anggota sering memberi menunjukkan bahwa mereka ingin berbicara tentang beberapa aspek bagaimana budaya mereka yang mempengaruhi partisipasi mereka dalam kelompok. Hal ini penting bagi Anda untuk menentukan dengan anggota kelompok apa yang tertentu perilaku mereka tertarik dalam mengubah. Bahkan jika Anda hadiah yang langsung dan tegas, ini bukan tempat Anda bersikeras bahwa anggota menganut pandangan Anda tentang perilaku yang diinginkan.
Etika dan Standar Persiapan dan Praktek
            Pentingnya kompetensi konselor keragaman berkembang lebih lanjut ditekankan oleh berbagai organisasi profesi, yang telah memasukkan pemahaman budaya dan kompetensi dalam kode etik dan standar untuk persiapan konselor dan praktek. Menjadi keanekaragaman kompeten lebih kompleks dari sekedar menghormati orang lain .. Kita juga harus mencoba untuk memahami perbedaan antara orang-orang. ACA (t995) menempatkan kode etik seperti ini. Kode etik sebagian besar organisasi profesional sekarang menekankan tanggung jawab praktisi untuk memiliki pemahaman yang umum dari nilai-nilai budaya kliennya, sehingga intervensi adalah kongruen dengan pandangan dunia mereka.
Kelompok konselor :
• Mengakui bahwa etnisitas dan perilaku budaya pengaruh.
• Memahami beberapa cara bahwa isu-isu yang berkaitan dengan orientasi gender dan seksual             dapat produktif dieksplorasi dalam kelompok.
• Pertimbangkan dampak buruk sosial, lingkungan, dan politik
 faktor dalam menilai masalah dan merancang intervensi.
• Memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk secara efektif bekerja dengan beragam anggota dalam kelompok mereka. Mereka mencari konsultasi, pengawasan, dan pendidikan lanjutan untuk mengisi kesenjangan dan untuk menjaga diri saat ini.
            Dalam bekerja dengan kelompok-kelompok yang ditandai dengan keanekaragaman, konselor perlu menyadari asumsi yang mereka buat mengenai orang berdasarkan ras, etnis, atau orientasi seksual. Sangat penting bahwa tujuan dan proses kelompok sesuai dengan nilai-nilai budaya dari anggota kelompok. Grup pekerja ditantang untuk memonitor setiap kecenderungan untuk mengobati orang berdasarkan stereotip. Untuk dapat melakukan hal ini, pemimpin kelompok harus pertama kali mengetahui bias mereka berdasarkan usia, kecacatan, etnis, jenis kelamin, ras, agama, atau orientasi seksual.
Masalah Khusus Berkaitan dengan Orientasi Seksual
Kode etik ACA, APA, dan NASW jelas menyatakan bahwa diskriminasi atas dasar status minoritas-baik itu ras, etnis, gender, atau seksual orientasi tidak etis dan tidak dapat diterima. Kecuali kelompok konselor menjadi sadar akan asumsi mereka sendiri yang salah akan homophobia, mereka mungkin proyek kesalahpahaman mereka dan ketakutan mereka ke orang-orang dalam kelompok mereka. Dengan demikian, adalah penting bahwa kelompok praktisi bersedia untuk memeriksa secara kritis prasangka pribadi mereka, mitos, ketakutan, dan stereotip tentang orientasi seksual. Namun, kelompok konselor perlu dipersiapkan untuk menangani masalah-masalah yang unik yang merupakan bagian dari penindasan yang sering dihadapi oleh individu gay dan lesbian (Home & Levitt, 2004).
     Bagaimana Anda menerapkannya dalam latihan kerja kelompok?
1. Psikolog  memahami bahwa homoseksualitas dan biseksualitas adalah bagian indikasi penyakit mental.
2. Psikolog  berusaha untuk memahami cara-cara stigmatisasi sosial menimbulkan risiko bagi kesehatan mental dan kesejahteraan lesbian. gay, dan biseksual klien.
3. Psikolog berusaha untuk menjadi pengetahuan tentang dan menghormati pentingnya hubungan lesbian, gay, dan biseksual.
4. Psikolog didorong untuk mengenali masalah kehidupan tertentu atau tantangan yang terkait dengan norma-norma budaya banyak dan sering bertentangan, nilai, dan keyakinan yang lesbian, gay, biseksual dan anggota minoritas ras dan etnis wajah.
5. Psikolog berusaha. Untuk memahami masalah khusus dan risiko yang ada untuk lesbian. gay, dan biseksual pemuda
.
6. Psikolog melakukan upaya yang wajar untuk membiasakan diri dengan kesehatan mental yang relevan, pendidikan, dan sumber daya masyarakat untuk lesbian, gay, dan biseks.
Panduan ini memiliki relevansi untuk semua profesional kesehatan mental. tidak hanya untuk psikolog.
Isu-Isu Etika Teknologi dan Kelompok Kerja
            Pada Maret 2003 edisi Journal untuk Spesialis dalam Kelompok Kerja dikhususkan untuk subyek teknologi dan kerja kelompok. Artikel dalam edisi khusus ini menghadirkan berbagai aplikasi dari teknologi, dan kelompok pekerja diberi tantangan belajar tentang dan terlibat dalam penggunaan teknologi dalam kerja kelompok. Halaman (2004) menyatakan bahwa meskipun penelitian belajar kelompok online adalah dalam masa pertumbuhan, beberapa bukti menunjukkan bahwa kelompok online melayani fungsi yang berguna bagi banyak orang.
            Dalam diskusi isu-isu etis yang berkaitan dengan penggunaan teknologi dalam terapi kelompok, Brabender (2002) mengakui bahwa kelompok praktisi yang menggunakan teknologi yang bertualang ke "wilayah yang relatif belum dipetakan dari sudut pandang hukum dan etika (hal. 274). Brabender menyarankan kelompok pekerja yang sedang mempertimbangkan untuk menggunakan teknologi dalam praktek kelompok mereka pertama harus mengidentifikasi potensi dilema etika dan sistematis menyelesaikan masalah etika dan hukum. Chang dan Yeh (2003) menunjukkan bahwa praktisi yang menyediakan kelompok online harus bekerja sama dengan peneliti untuk merumuskan, mengubah , dan merevisi pedoman untuk mengembangkan kelompok online efektif dan beretika. Mereka mempertahankan bahwa kelompok-kelompok online memiliki tempat sebagai tambahan untuk face-to-face terapi untuk individu yang sudah dalam terapi.
            Selain pertanyaan tentang efektivitas kelompok online, keprihatinan lain etika utama menyangkut berkaitan online kelompok untuk masalah dalam menjaga kerahasiaan. Terapi kelompok Internet melibatkan mengetik, rekaman, menyalin, dan mendistribusikan semua "interaksi" yang dilakukan secara online. Hal ini membuat klien memastikan privasi dan kerahasiaan masalah yang sangat sulit. Selain itu, individu tidak dapat diandalkan diidentifikasi melalui Internet. Seseorang dengan akses ke komputer klien bisa masuk ke dalam terapi kelompok secara online dengan menggunakan password dan nama klien yang sebenarnya. Implikasi karena kurangnya kerahasiaan dan privasi yang jelas di sini. Anggota kelompok juga harus mengingatkan tentang tidak berbagi password digunakan untuk mengakses grup dengan mereka yang bukan bagian dari kelompok. Sebagai kelompok adalah penting untuk membahas topik-topik seperti komunikasi hormat. tingkat interaksi, penghentian kondisi, dan kesempatan untuk menghubungi.
            Karena kesulitan memastikan informasi dan mempertahankan sifat rahasia kelompok, kami menentang kelompok online pada kedua alasan etika dan klinis, Meskipun kita mengambil pandangan redup grup jasa penyediaan online, kita melihat nilai dalam menggunakan beberapa bentuk teknologi dalam mengajar dan berlatih kerja kelompok. Memang, beberapa program sekarang menawarkan program konseling kelompok melalui pembelajaran jarak jauh interaktif online, seperti ini tentu saja 8-jam.
Kompetensi dan Isu Pelatihan
Sebagai pemimpin kelompok harus menyediakan hanya layanan tersebut dan hanya menggunakan teknik-teknik yang telah memenuhi syarat melalui pelatihan dan pengalaman. Ini adalah tanggung jawab pemimpin sebagai pemberi layanan profesional untuk secara akurat mewakili kompetensi. Meskipun kami mendorong pemimpin kelompok untuk memikirkan cara-cara kreatif untuk mencapai populasi beragam, kita juga menekankan kebutuhan untuk pelatihan dan pengawasan yang memadai dalam memimpin kelompok dengan anggota tersebut. Jika kita memimpin kelompok yang jelas di luar lingkup persiapan kita, hal ini menimbulkan masalah etika dan juga menempatkan pemimpin pada risiko malpraktik.
Masalah Kompetensi Pemimpin
            Kompetensi merupakan salah satu masalah etika utama dalam kelompok kerja. Kurangnya pelatihan yang cukup atau pengalaman, terlihat ketika beberapa pemimpin kelompok  buru-buru berkumpul bersama tanpa mengambil waktu untuk anggota atau untuk mempersiapkan mereka dalam kelompok. Hal ini penting bagi para pemimpin untuk mengakui batas-batas kompetensi mereka dan untuk membatasi diri mereka untuk bekerja hanya dengan kelompok-kelompok yang pelatihan dan pengalaman mereka telah benar mempersiapkan mereka.
            Mengenai isu kualifikasi, beberapa faktor harus dipertimbangkan. Salah satunya adalah jenis kelompok. Kelompok yang berbeda memerlukan kualifikasi pemimpin yang berbeda. Beberapa profesional yang berkualifikasi tinggi untuk bekerja dengan mahasiswa yang tidak kompeten untuk memimpin kelompok anak-anak. Profesional yang terlatih untuk memimpin. kelompok psychoeducational mungkin kurang baik pelatihan atau pengalaman yang diperlukan untuk mengelola terapi kelompok untuk populasi pasien rawat jalan. Grup konselor yang kompeten memimpin kelompok tatap muka mungkin juga kurangnya pelatihan face to face  diperlukan untuk memfasilitasi kelompok online.
            Isu lain yang terkait dengan kompetensi adalah bahwa lisensi, derajat dan, surat pengesahan. Dalam penilaian pelatihan yang mengarah pada pencapaian sertifikasi biasanya berharga, tapi derajat sendiri tidak menunjukkan bahwa seseorang adalah pemimpin berkualitas. Selama pendidikan profesional konselor yang berharap untuk bekerja sebagai. Pemimpin kelompok, setidaknya satu kursus dalam teori dan praktek konseling kelompok sangat penting. Sayangnya, tidak jarang untuk menemukan hanya satu saja survei tersebut tersedia untuk mahasiswa dalam program gelar master di psychalogy konseling. Seseorang dapat memegang gelar PhD di psychqlogy konseling dan memiliki lisensi untuk praktek psikoterapi tapi tidak dilengkapi, baik dengan pelatihan, pengalaman, atau kepribadian untuk praktek kerja kelompok.
            Sesungguhnya pekerja kelompok yang berkompeten memiliki alasan untuk kegiatan mereka menyarankan dalam kelompok. Mereka mampu menjelaskan kepada klien mereka teori dibalik kerja kelompok mereka dan bagaimana hal itu mempengaruhi praktek mereka. Mereka dapat memberitahu para anggota dalam bahasa yang jelas tujuan kelompok, dan mereka dapat menyatakan hubungan antara cara mereka memimpin kelompok dan tujuan-tujuan tersebut. pemimpin kelompok yang efektif dapat konsep proses kelompok dan menghubungkannya dengan apa yang mereka lakukan dalam suatu kelompok untuk model ini. Mereka terus menyempurnakan teknik mereka dalam terang model mereka. Singkatnya, mereka memiliki pengetahuan dan keterampilan yang dijelaskan selanjutnya.
Standar Pelatihan Profesional Konselor Grup
            Untuk pemimpin kelompok mahir muncul, program pelatihan harus membuat kelompok kerja prioritas. Sayangnya, dalam program beberapa master dalam konseling bahkan tidak satu kelompok saja diperlukan. Dalam beberapa program kursus tersebut masih merupakan
elektif. Dalam program-program yang memang membutuhkan pekerjaan saja dalam konseling kelompok, biasanya ada satu program yang meliputi baik aspek didaktik dan pengalaman
proses kelompok. Ini merupakan tanggung jawab utama untuk melatih memadai grup
konselor dalam kursus tunggal!
Minimal, satu program kelompok harus termasuk dalam program pelatihan, dan itu harus terstruktur untuk membantu siswa memperoleh pengetahuan dasar dan keterampilan yang dibutuhkan untuk memfasilitasi kelompok.Kemampuan kelompok ini yang terbaik, dikuasai melalui praktek diawasi, yang harus mencakup observasi dan partisipasi dalam pengalaman kelompok.
Pelatihan dan Pengalaman Pribadi
Self-Eksplorasi Grup untuk Pemimpin Kelompok
Awal pemimpin kelompok biasanya mengalami kecemasan mengenai kecukupan mereka, dan interaksi mereka dengan anggota kelompok sering mengakibatkan permukaan masalah masa lalu atau saat ini belum terselesaikan. Hal ini umumnya tidak pantas untuk konselor kelompok untuk menggunakan grup mereka bertanggung jawab untuk memimpin untuk melakukan pekerjaan sendiri yang luas. Kadang-kadang, mungkin ada garis halus antara menjadi pemimpin dan menjadi anggota, tetapi pemimpin yang biasa "menjadi anggota" kelompok mereka akan melakukannya dengan baik untuk mempertimbangkan bergabung dengan kelompok terapi sebagai anggota dan menggunakan kelompok untuk mengeksplorasi masalah mereka dan melanjutkan pertumbuhan mereka Selain nilai terapi, kelompok tersebut dapat menjadi alat mengajar yang ampuh untuk peserta pelatihan. Salah satu cara terbaik bagi para pemimpin
 untuk belajar bagaimana untuk membantu anggota dalam perjuangan mereka adalah dengan bekerja sendiri sebagai anggota kelompok.
Pelatihan Grup untuk Pemimpin Kelompok
Kelompok pelatihan dapat menyebabkan wawasan dan kesadaran tanpa menjadi sebuah kelompok terapi. Trainee dapat belajar banyak tentang tanggapan mereka terhadap kritik, daya saing mereka, kebutuhan mereka untuk mendapatkan persetujuan, kecemburuan mereka. kecemasan mereka atas yang kompeten, perasaan mereka tentang anggota-anggota tertentu dari kelompok yang dipimpinnya, dan kekuasaan mereka perjuangan dengan coleaders atau anggota dari kelompok mereka. Trainee dapat memperoleh wawasan dinamika pribadi mereka, seperti daerah potensial kontratransferensi, yang dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk kompeten memfasilitasi kelompok. Dengan mengidentifikasi daerah-daerah yang
dapat mengakibatkan kontratransferensi, trainee berada dalam posisi untuk melakukan pekerjaan lebih lanjut dalam terapi mereka sendiri di luar kelompok .
            Pemimpin yang memiliki kebutuhan yang berlebihan untuk persetujuan mungkin menghindari confrontive, mungkin menganggap sikap pasif, atau mungkin menjadi tidak tepat mendukung dalam kelompok mereka.
Masalah Etis di Grup Pelatihan Konselor
            Satu masalah etika kontroversial dalam penyusunan pemimpin kelompok melibatkan menggabungkan pengalaman dan didaktik metode pelatihan IRL. Komponen pengalaman untuk menjadi penting dalam mengajar kursus konseling kelompok. Berjuang dengan mempercayai sekelompok orang asing, risiko kerentanan, menerima dukungan yang tulus dari orang lain. mengembangkan rekan-rekan yang baik relationships.dengan teman sebaya, dan ditantang untuk menguji dampak dari perilaku seseorang pada orang lain adalah semua pengalaman penting bagi pemimpin kelompok di masa depan. Kami pikir kelompok pengalaman bagi para pemimpin sangat diperlukan, jika tidak ada alasan lain dari itu memberikan pemahaman tentang klien.
Contoh Pernyataan dan Pemberian Informasi di Pembelajaran Pelatihan
            Dalam kegiatan proses kelompok, pemimpin juga akan diharapkan untuk memberikan umpan balik kepada orang lain serta mendengarkan dan mempertimbangkan umpan balik yang pemimpin terima. Fokus di sini-dan-sekarang masalah saat mereka muncul dalam konteks kelompok-kelompok kecil cenderung meningkatkan intensitas kelompok dan mengikuti dari orang-orang yang mengambil risiko untuk mengungkapkan ketakutan mereka, keprihatinan, harapan, dan tujuan pribadi. Kursus kelompok akan menyediakan konteks di mana pemimpin dapat mengidentifikasi area untuk pertumbuhan pribadi dan akan memungkinkan untuk eksplorasi pribadi baik kekhawatiran dan kebutuhan pemimpin. Walaupun tujuannya adalah tidak untuk menyelesaikan masalah pribadi, hasil yang diinginkan adalah bahwa pemimpin memiliki fokus yang lebih jelas pada anda perjuangan yang mungkin produktif dieksplorasi di luar kelompok dalam terapi pribadi dan supervisi klinis.
Mengelola peran ganda sebagai Pendidik
Kelompok kerja pendidik harus mengelola peran ganda dan memenuhi tanggung jawab banyak trainee mereka. beberapa di antaranya termasuk fasilitator kelompok. guru. evaluator, dan supervisor. Fakultas yang mengajar program kelompok tidak dapat realistis dibatasi peran tunggal dalam mengajar. Pada pendidik berbagai kali dapat mengajarkan konsep-konsep proses kelompok, memimpin kelompok demonstrasi di kelas, mendirikan sebuah latihan untuk menggambarkan intervensi dalam situasi kelompok, dan mengevaluasi karya siswa. Kelompok kerja pendidik sering memiliki fungsi pengawasan, khususnya dalam mengidentifikasi dan intervensi ketika siswa menunjukkan perilaku aneh, tidak dapat memberikan atau menerima umpan balik, atau tidak dapat berhubungan dengan orang lain bahkan dengan cara yang paling dasar. Fakultas yang menggunakan pendekatan pengalaman yang sering terlibat dalam menyeimbangkan peran ganda, yang tidak memerlukan pemantauan konstan batas. Stockton dan rekan menekankan bahwa mereka dengan kekuatan yang lebih besar perlu mengerahkan hati-hati sehingga mereka menawarkan kesempatan pelatihan yang etis dan berkhasiat.
Manfaat Pelatihan Pembelajaran
            Walaupun tujuan utama dari kursus kelompok bukan untuk menyediakan terapi pribadi untuk siswa, berpartisipasi dalam kelompok tersebut dapat dan harus terapi. Siswa dapat membuat keputusan tentang apa yang menyangkut pribadi mereka bersedia untuk berbagi, dan mereka juga dapat menentukan kedalaman pengungkapan pribadi mereka. Sebuah kursus kelompok tidak dirancang untuk menjadi pengganti pengalaman diri eksplorasi intensif, tapi belajar tentang bagaimana kelompok fungsi dapat ditingkatkan melalui partisipasi aktif dan pribadi dalam proses kelompok, sebagian besar siswa tertarik untuk menjadi praktisi kelompok yang efektif bersedia untuk terlibat baik dalam pelatihan akademik dan eksplorasi-diri yang mengarah untuk menjadi kelompok konselor terbaik. Seperti bijaksana, sebagai pendidik, adalah tantangan kami untuk memberikan pelatihan terbaik yang tersedia, mengingat perlindungan yang disebutkan di sini.
Pedoman Praktek Etis dan Hukum
          Kebanyakan organisasi profesi menegaskan bahwa praktisi harus sadar akan standar komunitas yang berlaku dan dampak yang mungkin timbul pada praktek mereka penyimpangan dari standar tersebut. Etika dan masalah hukum yang sering terjalin, yang membuatnya penting bahwa kelompok praktisi tidak hanya mengikuti kode etik profesi mereka tetapi mereka juga tahu undang-undang negara mereka dan batas-batas hukum dan tanggung jawab mereka. Kesadaran hak-hak hukum dan tanggung jawab mereka terkait dengan kerja kelompok melindungi tidak hanya klien tetapi juga mereka yang melakukan kelompok dari tuntutan hukum tidak perlu timbul dari kelalaian atau ketidaktahuan.
Tanggung Jawab Hukum dan Malpraktek
            Kelompok konselor yang gagal dalamhal ketelitian dan bertindak dengan itikad baik bertanggung jawab untuk gugatan perdata, secara profesional diharapkan untuk berlatih dalam kode etik profesi tertentu mereka dan untuk mematuhi standar hukum. Kelalaian terdiri dari berangkat dari "standar perawatan", yaitu, melanggar tugas terapis dalam memberikan apa yang ditentukan praktik sebagai umum diterima orang lain dalam profesi yang mengarah ke cedera pada klien.
            Malpraktek umumnya berkaitan dengan pelanggaran kerahasiaan dan pelanggaran seksual. Meskipun daerah ini telah menerima perhatian terbesar dalam sastra sebagai dasar untuk tuntutan malpraktik, beberapa daerah lainnya praktek dapat menyebabkan tuntutan hukum:
• Kegagalan untuk memperoleh atau dokumen informed consent.
• Kurangnya pencatatan
• Pengabaian dari klien.
• Ditandai keberangkatan dari praktek terapi didirikan.
• Berlatih: luar lingkup kompetensi.
• Misdiagnosis.
• Hubungan transferensi yang salah
• Kegagalan untuk mengontrol klien berbahaya.
.Kegagalan merujuk klien ketika menjadi jelas bahwa orang di luar kebutuhan intervensi tingkat kompetensi pekerja.
• Kegagalan untuk melakukan perawatan yang memadai sebelum bunuh diri klien.
Perlindungan Hukum untuk Praktisi Grup
Kunci untuk menghindari gugatan malpraktek adalah untuk menjaga praktik yang wajar, biasa, dan bijaksana.
1.Perlindungan terbaik terhadap tanggung jawab hukum adalah untuk praktek perawatan klien yang baik
2.Ambil waktu dan perhatian latihan dalam penyaringan kandidat untuk pengalaman kelompok. Banyak potensi masalah bisa dihindari dengan skrining yang efektif dan praktek referall ..
3.Berikan potensi anggota kelompok Anda informasi yang cukup untuk membuat pilihan informasi tentang partisipasi kelompok, dan tidak membingungkan proses kelompok. Profesional kejujuran dan keterbukaan dengan anggota kelompok akan pergi jauh ke arah membangun iklim kepercayaan.
4. Mengembangkan prosedur untuk mendapatkan persetujuan tertulis pada awal grup, dan pastikan bahwa Anda meninjau informasi ini dengan anggota. kontrak perawatan Menggunakan, ditandatangani oleh kedua pemimpin dan anggota, adalah contoh dari prosedur informed consent.
5. Memperoleh persetujuan tertulis orang tua atau wali ketika bekerja dengan anak di bawah umur. Ini umumnya merupakan praktek yang baik bahkan jika tidak diperlukan oleh hukum negara.
6. Beri catatan relevan pada setiap anggota kelompok dan setiap sesi kelompok, terutama jika ada keprihatinan apapun tentang seorang anggota tertentu.
7. Tekankan pentingnya menjaga kerahasiaan sebelum grup dimulai dan pada berbagai waktu selama kelompok.
8. Informasikan kepada anggota kelompok yang kerahasiaan dalam konseling kelompok tidak dapat dilindungi oleh undang-undang negara komunikasi istimewa dan bahwa hal itu tidak dapat dijamin.
9. Waspadalah situasi di mana Anda secara legal harus istirahat kerahasiaan. Jika kerahasiaan harus dilanggar, diskusikan dengan anggota kelompok dan memperoleh rilis tertulis.
10. Batasi ruang lingkup praktek untuk populasi klien yang Anda disusun berdasarkan pendidikan, pelatihan, dan pengalaman.
11. Jauhkan jalur komunikasi terbuka dengan anggota kelompok Anda, terutama tentang menginformasikan mereka tentang ketersediaan Anda di luar kelompok.
12. Sadar akan hukum negara dan pedoman etis dari berbagai organisasi profesi yang membatasi praktek Anda, serta kebijakan-kebijakan lembaga yang Anda bekerja. Praktek di dalam batas-batas hukum-hukum dan kebijakan. anggota Beritahukan tentang kebijakan dan keterbatasan tentang hukum dan etika (seperti pengecualian untuk kerahasiaan dan pelaporan wajib).
13. Buatlah praktek untuk berkonsultasi dengan kolega atau supervisor klinis setiap kali ada kekhawatiran etis atau hukum yang potensial. Jelas dokumen sifat konsultasi. Selain konsultasi, mencari sumber pengawasan berkelanjutan.
14. Memiliki alasan yang jelas untuk teknik yang Anda mempekerjakan dalam sesi kelompok. Mampu jelas dan ringkas membahas dasar-dasar teori prosedur Anda.
15. Memiliki standar yang jelas tentang perawatan yang dapat diterapkan pada layanan Anda, dan berkomunikasi standar ini kepada anggota.
16. Menghubungi anggota kelompok yang tidak muncul lebih dari satu sesi kelompok dalam satu baris dan / atau yang tiba-tiba mengakhiri.
17. Dokumen alasan penghentian anggota kelompok dan setiap arahan atau rekomendasi yang diberikan
18. Jangan memberikan janji kepada sesuatu kelompok Anda, sedangkan Anda tidak dapat memberikan. Bantulah mereka menyadari bahwa derajat mereka upaya dan komitmen akan menjadi faktor kunci dalam menentukan hasil dari pengalaman kelompok.
19. Jika Anda bekerja untuk sebuah instansi atau lembaga, memiliki kontrak yang menentukan tanggung jawab hukum majikan untuk berfungsi profesional Anda.
20. Patuhi kebijakan-kebijakan institusi yang mempekerjakan Anda. Jika Anda tidak setuju dengan kebijakan tertentu, usaha pertama untuk mengetahui alasan bagi mereka, dan kemudian melihat apakah mungkin untuk bekerja wthin kerangka kebijakan tersebut.
21. Tidak menjadi terlibat dalam hubungan sosial dengan anggota kelompok saat ini. Waspadai praktek etis tentang mantan anggota.
22. Jangan melakukan hubungan seksual dengan baik anggota kelompok atau mantan.
23. Promosikan suasana menghargai keberagaman dalam konteks kelompok.
24. Buatlah praktek untuk menilai kemajuan umum kelompok, dan mengajar anggota bagaimana cara untuk mengevaluasi kemajuan masing-masing menuju tujuan mereka sendiri.
25. Mengembangkan kebijakan dan prosedur untuk penilaian bunuh diri dan menggabungkan mereka ke dalam wawancara penyaringan.
26. Pelajari bagaimana menilai dan campur tangan dalam kasus kelompok di mana
peserta menjadi ancaman bagi diri mereka sendiri atau orang lain dan pastikan untuk
dokumen tindakan diambil.
27. Waspada terhadap kapan saat yang tepat untuk menyebut seorang anggota kelompok untuk bentuk lain pengobatan serta saat penyuluhan kelompok mungkin dalam dianjurkan.
28. Tetap waspada terhadap cara-cara reaksi pribadi Anda di mungkin hibit proses kelompok, dan memantau kontratransferensi Anda;
29. Memfasilitasi kelompok sesi di tempat yang aman pribadi bebas dari gangguan atau interupsi.
30. Hati-hati untuk memenuhi kebutuhan sendiri dengan mengorbankan anggota kelompok Anda. Hindari menggunakan kelompok sebagai tempat di mana Anda bekerja melalui masalah-masalah pribadi Anda.
31. Memasukkan didirikan standar etika dalam praktek kerja kelompok Anda.
32. Mengambil langkah untuk mengikuti perkembangan teori dan penelitian yang memiliki aplikasi langsung untuk kerja kelompok. Perbarui keterampilan kepemimpinan.
33. Menghadiri workshop manajemen risiko secara berkala dengan tujuan mengakrabkan diri dengan standar praktek.
34. Sadarilah bahwa Anda tidak akan pernah benar-benar aman dari potensi klaim atau gugatan, terlepas dari seberapa kompeten dan etis Anda. Namun, strategi manajemen risiko yang proaktif dapat mengurangi kemungkinan klaim tersebut.
35. Menyangkut malpraktek asuransi. Siswa tidak dilindungi terhadap malpraktek.
            Ini diskusi tentang masalah etika dan hukum yang relevan untuk kerja kelompok tidak dimaksudkan untuk meningkatkan tingkat kecemasan pemimpin atau membuat pemimpin berhati-hati bahwa Anda menghindari mengambil risiko. Memimpin kelompok adalah berisiko serta usaha profesional bermanfaat. pemimpin terikat untuk melakukan kesalahan dari waktu ke waktu. Membuat kesalahan tidak selalu fatal: Jadilah bersedia untuk mengakui kesalahan dan belajar dari mereka. Dengan membuat penuh penggunaan pengawasan, Anda tidak hanya belajar dari apa yang mungkin tampak seperti kesalahan tetapi Anda juga meminimalkan kemungkinan klien merugikan. Kami harap Anda tidak akan dibekukan dengan kecemasan karena yang perlu semua mengetahui setiap saat atau takut untuk campur tangan karena takut menjadi terlibat dalam gugatan. Ini adalah merugikan untuk mengobati anggota kelompok seolah-olah mereka rapuh dan, dengan demikian, tidak pernah menantang mereka. Mungkin cara terbaik untuk mencegah tindakan malpraktik adalah dengan memiliki minat yang tulus dalam melakukan apa yang akan menguntungkan klien Anda. Kami mendorong Anda untuk tetap bersedia untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini sepanjang karir profesional anda: Apa yang saya lakukan, dan mengapa aku melakukannya? Dan bagaimana jadinya jika rekan-rekan saya mengamati perilaku profesional saya?

No comments:

Post a Comment

Post a Comment